CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.018,33   10,53   1.04%
  • EMAS995.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Wall Street Rally, Investor Bertaruh Pada Kenaikan Suku Bunga The Fed


Jumat, 24 Juni 2022 / 21:33 WIB
Wall Street Rally, Investor Bertaruh Pada Kenaikan Suku Bunga The Fed
ILUSTRASI. Wall Street. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street naik lebih dari 1% pada perdagangan Jumat (24/6) karena tanda-tanda perlambatan pertumbuhan ekonomi dan penurunan harga komoditas meredam ekspektasi tentang seberapa tinggi Federal Reserve akan menaikkan suku bunga untuk mengendalikan inflasi.

Mengutip Reuters, pada pukul 09:43 ET, indeks Dow Jones Industrial Average naik 323,04 poin, atau 1,05%, ke level 31.000,40, S&P 500 naik 51,38 poin, atau 1,35%, ke level 3.847,11, dan Nasdaq Composite naik 208,26 poin, atau 1,85 %, ke level 11.440,45.

11 sektor utama S&P 500 kompak naik pada hari Jumat, dipimpin oleh kenaikan saham teknologi dan layanan komunikasi dengan lonjakan 2%.

Saham kelas berat seperti Apple Inc dan Tesla masing-masing naik 1,9% dan 3,1%, karena imbal hasil Treasury AS bergerak di dekat posisi terendah dua minggu yang dicapai pada hari Kamis.

Baca Juga: Wall Street Menguat, Nasdaq Melejit 1,62% Pada Perdagangan Kamis (23/6)

Kenaikan suku bunga cenderung merugikan saham perusahaan pertumbuhan megacap karena penilaian mereka lebih bergantung pada pendapatan masa depan.

Pasar keuangan global bergejolak bulan ini di tengah kekhawatiran bahwa kenaikan suku bunga yang cepat oleh bank sentral utama dapat menyebabkan resesi. Bechmark S&P 500 mengkonfirmasi pasar bearish minggu lalu dan mencatat penurunan 20% dari puncak penutupan Januari.

Tiga indeks utama Wall Street pada hari Jumat tampaknya akan mencatat kenaikan mingguan, didorong oleh saham pertumbuhan megacap dan sektor defensif seperti perawatan kesehatan dan utilitas yang dipandang sebagai taruhan yang lebih aman selama masa ketidakpastian ekonomi.

"Pembicaraan tentang ekonomi AS kemungkinan melambat yang dapat mengurangi sikap agresif The Fed, dikombinasikan dengan harga komoditas yang lebih rendah dan imbal hasil obligasi - inilah alasan yang disebutkan investor untuk membenarkan mengapa kita bisa mengalami pemantulan jangka pendek," kata Sam Stovall, kepala ahli strategi investasi di CFRA Research di New York.

"Namun, saya tidak berpikir bahwa itu adalah dasar terakhir."

Data ekonomi yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan aktivitas bisnis AS sangat melambat pada bulan Juni, mendorong investor untuk mengurangi taruhan di mana suku bunga dapat mencapai puncaknya dan bahkan mengedepankan ekspektasi penurunan suku bunga.

Survei University of Michigan pada hari Jumat menunjukkan sentimen konsumen AS mencapai rekor terendah pada bulan Juni.

Baca Juga: Wall Street Bergerak Naik, Saham Defensif Memimpin di Tengah Kekhawatiran Resesi

Penurunan harga komoditas minggu ini juga meredam kekhawatiran tentang kenaikan inflasi, dengan harga tembaga menuju penurunan mingguan terbesar dalam setahun dan minyak mentah bersiap untuk penurunan mingguan kedua.

Gubernur The Fed Jerome Powell mengatakan kepada anggota parlemen pada Kamis (23/6) bahwa, komitmen The Fed untuk memerangi inflasi yang tinggi dilakukan tanpa syarat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×