kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,50   -13,12   -1.53%
  • EMAS1.347.000 1,05%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Menunggu Hasil Kuartalan Nvidia dan Risalah Rapat The Fed, Rabu (22/5)


Rabu, 22 Mei 2024 / 21:49 WIB
Wall Street Menunggu Hasil Kuartalan Nvidia dan Risalah Rapat The Fed, Rabu (22/5)
ILUSTRASI. Traders work on the floor at the New York Stock Exchange (NYSE) in New York City, U.S., May 17, 2024. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Indeks utama Wall Street sebagian besar datar pada hari Rabu (22/5). Investor tetap absen menjelang hasil kuartalan pemimpin chip AI Nvidia dan pertemuan kebijakan Federal Reserve hari ini.

Melansir Reuters, pukul 10:02 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average turun 27,67 poin atau 0,07% pada 39.845,32, S&P 500 turun 0,82 poin atau 0,02% pada 5,320.59, dan Nasdaq Composite naik 11,95 poin atau 0,07 % pada 16.844,57.

Baca Juga: Wall St Dibuka Turun Menjelang Laporan Nvidia dan Risalah Rapat The Fed, Rabu (22/5)

Semua perhatian akan tertuju pada apakah hasil kuartal pertama Nvidia dapat memenuhi ekspektasi setinggi langit dan mempertahankan keuntungan besar yang dicatat oleh saham perusahaan dan saham terkait AI lainnya?

Nvidia telah muncul sebagai perusahaan Amerika Serikaat (AS) terbesar ketiga berdasarkan nilai pasar. Menyusul lonjakan lebih dari 92% sahamnya tahun ini dan lonjakan lebih dari tiga kali lipat pada tahun 2023.

“Pasar sedang mencari katalis baru dan mungkin itu adalah Nvidia. Kita telah melewati musim pendapatan yang sangat kuat, namun pada level saat ini, Anda bisa mengalami kemunduran jika ada kekecewaan,” kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan Capital Securities.

Sebagai informasi, kenaikan Wall Street baru-baru ini telah membawa ketiga indeks utama ke rekor tertinggi bulan Mei.

Baca Juga: Market Global: Wall Street Naik Tipis, Investor Tunggu Keputusan The Fed

Ini karena didorong oleh musim pendapatan yang kuat serta harapan baru untuk penurunan suku bunga dan apa yang disebut sebagai soft landing bagi perekonomian AS.

Nasdaq sempat menyentuh rekor tertinggi baru setelah pasar dibuka, sebelum melemah. Indeks teknologi tinggi dan indeks acuan S&P 500 keduanya ditutup pada level tertinggi sepanjang masa pada hari Selasa (21/5).

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan, S&P 500 menutup tahun ini mendekati level saat ini di 5.302.

Namun memperingatkan bahwa pergerakan indeks yang kuat berarti indeks tersebut berisiko mengalami koreksi dalam beberapa bulan mendatang.

Investor juga menantikan risalah pertemuan kebijakan terbaru bank sentral AS, yang dijadwalkan pada pukul 14.00 waktu setempat.

Baca Juga: Wall Street Ditutup Menguat: S&P 500 dan Nasdaq Cetak Rekor Penutupan Tertinggi Baru

Risalah tersebut untuk kejelasan lebih lanjut mengenai waktu penurunan suku bunga. Beberapa pengambil kebijakan telah menegaskan kembali perlunya menunggu tanda-tanda penurunan inflasi sebelum menurunkan suku bunga.

"The Fed bergantung pada data selama dua bulan ke depan atau lebih, tetapi saya melihat sedikit perubahan dalam hal kemungkinan para anggota melakukan pemanasan terhadap penurunan suku bunga mungkin pada kuartal keempat atau akhir kuartal ketiga," kata Cardillo.

Pedagang memperkirakan hampir 68% kemungkinan The Fed memangkas suku bunga pada bulan September setidaknya 25 basis poin, menurut CME FedWatch Tool.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung Negotiation For Everyone

[X]
×