kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.347.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Menguat, Kenaikan Saham Bank Mengimbangi Taruhan Fed yang Hawkish


Kamis, 29 Juni 2023 / 21:38 WIB
Wall Street Menguat, Kenaikan Saham Bank Mengimbangi Taruhan Fed yang Hawkish
ILUSTRASI. Wall Street menguat di awal perdagangan hari Kamis (29/6).


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street menguat di awal perdagangan hari Kamis (29/6) karena saham bank naik setelah pemberi pinjaman utama menyelesaikan stress test tahunan Federal Reserve. Sementara data ekonomi yang kuat memicu taruhan kenaikan suku bunga lebih lanjut dari bank sentral.

Pada pukul 20:39 WIB, Dow Jones Industrial Average naik 101,26 poin atau 0,30% ke 33.953,92. Indeks S&P 500 naik 7,38 poin atau 0,17% ke 4.384,24. Nasdaq Composite naik 17,14 poin, atau 0,13 %, pada 13.608,89.

Enam dari 11 sektor S&P 500 utama naik. Kenaikan di sektor keuangan dan energi membantu mengimbangi kerugian di sektor utilitas dan kebutuhan pokok konsumen.

Saham Bank of America, JPMorgan Chase, Goldman Sachs, dan Wells Fargo naik antara 2,8% dan 3,1% setelah bank melewati pemeriksaan kesehatan tahunan Fed. Stresss test menunjukkan bahwa perbankan Amerika Serikat (AS) memiliki modal yang cukup untuk menghadapi kemerosotan ekonomi yang parah.

Harga saham Bank of New York Mellon dan Charles Schwab masing-masing naik 1,1% dan 2,0%. Indeks bank S&P 500 naik 2,5%, sedangkan indeks Perbankan Regional KBW naik 1,8%.

Baca Juga: Bursa Saham Mengabaikan Kekhawatiran Inflasi, Yen Melemah Terhadap Dolar

"Pasar merasa lega karena tesnya kritis. Bank-bank yang lulus dengan warna cerah dalam kondisi mendekati depresi memberi tahu kita bahwa ketakutan tentang bank mungkin dilebih-lebihkan," kata Thomas Hayes, ketua di Great Hill Capital kepada Reuters.

S&P 500 dan Dow ditutup lebih rendah pada hari Rabu setelah Ketua Fed Jerome Powell mengatakan dia tidak melihat inflasi jatuh ke tingkat target bank sentral tahun ini atau tahun depan. Dia pun menyebut bahwa sebagian besar pembuat kebijakan mengharapkan Fed perlu menaikkan suku bunga di setidaknya dua kali hingga akhir tahun 2023.

Pada hari Kamis, data menunjukkan jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran tiba-tiba turun minggu lalu. Penurunan ini mengindikasikan kekuatan pasar tenaga kerja.

Baca Juga: IHSG Melemah ke 6.661 Hari Ini (27/6), BMRI, BBRI, ICBP Paling Banyak Net Buy Asing

Sebuah laporan terpisah menunjukkan produk domestik bruto (PDB) AS meningkat pada tingkat tahunan 2,0% pada kuartal pertama. Laju PDB naik dari kecepatan 1,3% yang dilaporkan sebelumnya.

Menyusul komentar dan data hawkish Powell, para pedagang memperkirakan peluang 89,3% bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin menjadi kisaran 5,25%-5,50% dalam pertemuan Juli, menurut Fedwatch CME Group, naik dari 74,4% seminggu. lebih awal.

Indeks Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE), pengukur inflasi pilihan Fed, untuk bulan Mei akan dirilis pada hari Jumat. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan suku bunga inti tetap stabil di 4,7%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×