kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Menguat, Investor Mencerna Komentar Powell tentang Pengendalian Inflasi


Rabu, 08 Februari 2023 / 05:40 WIB
Wall Street Menguat, Investor Mencerna Komentar Powell tentang Pengendalian Inflasi


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street naik pada akhir perdagangan Selasa (7/2), karena investor mencerna komentar dari Gubernur The Federal Reserve Jerome Powell tentang berapa lama bank sentral mungkin perlu menjinakkan inflasi.

Mengutip Reuters, indeks Dow Jones Industrial Average naik 265,67 poin atau 0,78% ke level 34.156,69, S&P 500 naik 52,92 poin atau 1,29% ke level 4.164 dan Nasdaq Composite naik 226,34 poin atau 1,9% ke level 12.113,79.

Volume perdagangan saham di bursa AS mencapai 11,98 miliar saham.

Sebagian besar sektor di S&P 500 berakhir lebih tinggi. Sektor energi mencatat kenaikan tertinggi karena harga minyak mentah melonjak lebih dari 3% imbas pernyataan Powell. 

Baca Juga: Wall Street: Dow dan S&P 500 Dibuka Turun Jelang Komentar Jerome Powell, Selasa (7/2)

Sektor layanan teknologi dan komunikasi juga termasuk di antara yang meraih keuntungan tertinggi.

Saham Boeing Inc naik 3,84% setelah pembuat pesawat AS itu mengonfirmasi akan memangkas sekitar 2.000 pekerjaan kerah putih.

Powell mengatakan, tahun 2023 harus menjadi tahun penurunan inflasi yang signifikan.

Komentarnya memberikan harapan baru bagi investor tentang kebijakan moneter yang kurang agresif yang sempat goyah setelah rilis laporan pekerjaan AS yang kuat Jumat pekan lalu.

"Kami tidak menyangka akan sekuat ini," kata Powell di Economic Club of Washington, mengacu pada laporan nonfarm payrolls untuk bulan Januari seperti dikutip Reuters.

"Tetapi itu menunjukkan mengapa menurut kami ini akan menjadi proses yang memakan waktu cukup lama."

"Powell berharap mereka tidak akan memangkas suku bunga dalam waktu dekat, tetapi ada jalan yang baik, bahwa mereka mencapai apa yang perlu mereka capai," kata Shawn Cruz, kepala strategi perdagangan di TD Ameritrade.

Indeks utama Wall Street berfluktuasi dengan liar selama dan setelah pernyataan Powell, dan analis mengatakan volatilitas kemungkinan tidak akan hilang segera.

"Sampai kita melihat pelunakan dan inflasi di seluruh ekonomi dan di seluruh dunia, akan sulit untuk mendorong pasar naik dengan cara yang menentukan," kata Carol Schleif, wakil kepala investasi di BMO Family Office.

Baca Juga: Memulai Awal Pekan, Wall Street Memerah dengan Saham Tyson Foods Jatuh

Nasdaq yang padat teknologi menguat dan S&P 500 juga mendapat dorongan dari Microsoft Corp. Saham perusahaan naik karena meluncurkan integrasi ChatGPT, sebuah chatbot dari OpenAI, ke dalam produknya.

Menyusul komentar Powell, Morgan Stanley menaikkan proyeksi kenaikan suku bunga sebesar 25 basis poin lagi untuk pertemuan kebijakan Mei, tetapi terus mengharapkan penurunan suku bunga 25 basis poin pertama untuk Desember 2023.

The Fed menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin minggu lalu, dengan pasar sekarang menetapkan harga pada tingkat puncak di atas 5% setelah data pekerjaan yang kuat pada hari Jumat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×