kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45935,47   7,12   0.77%
  • EMAS1.335.000 1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Ditutup Sedikit Menguat Usai Aksi Jual Terburuk di Pekan Lalu


Selasa, 28 Februari 2023 / 05:43 WIB
Wall Street Ditutup Sedikit Menguat Usai Aksi Jual Terburuk di Pekan Lalu
ILUSTRASI. Wall Street ditutup menguat di perdagangan awal pekan ini


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street ditutup naik tipis karena investor terlibat dalam beberapa perburuan saham murah setelah koreksi di pekan lalu.

Ketiga indeks utama di bursa saham Amerika Serikat (AS) naik lebih dari 1% tak lama setelah bel pembukaan, sebagian karena pelonggaran imbal hasil US Treasury. Namun, ketiga indeks utama ditutup jauh dari level tertinggi sesi kali ini.

Senin (27/2), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 72,17 poin atau 0,22% menjadi 32.889,09, indeks S&P 500 menguat 12,2 poin atau 0,31% ke 3.982,24 dan indeks Nasdaq Composite menguat 72,04 poin atau 0,63% ke 11.466,98.

Pergerakan bursa saham AS terus tertekan sepanjang sesi karena imbal hasil US Treasury bergerak dari posisi terendah hari itu.

"Di tengah minggu terburuk tahun ini, penurunan beruntun tiga minggu pertama untuk S&P sejak Desember, sedikit hijau adalah perubahan yang disambut baik tetapi sekali lagi kenyataannya adalah para pelaku pasar mencoba untuk menghitung dengan tepat berapa lama The Fed akan meninggalkan suku bunga tinggi, dan kenaikan 50 basis poin benar-benar di atas meja pada pertemuan berikutnya," kata Ryan Detrick, Chief Market Strategist Carson Group di Omaha, Nebraska.

Baca Juga: Wall Street Naik Setelah Aksi Jual Mingguan Terburuk Sepanjang Tahun 2023

"Ini menyebabkan banyak ketidakpastian, dan kami telah melihat bahwa ketika ada ketidakpastian, akan ada penjualan dan volatilitas," lanjut dia.

Pekan lalu, Dow Industrials turun dengan persentase mingguan terbesar sejak September, dan indeks S&P 500 dan Nasdaq masing-masing mengalami penurunan persentase mingguan terbesar sejak Desember karena data ekonomi dan komentar dari pejabat Federal Reserve meningkatkan ekspektasi bank sentral AS akan menjadi lebih agresif dalam menaikkan suku bunga.

Ekonom di bank Barclays dan NatWest yang berbasis di Inggris percaya bahwa The Fed dapat meningkatkan laju kenaikan suku bunga pada bulan Maret dengan kenaikan setengah poin.

Morgan Stanley mengatakan, tidak lagi melihat pemotongan oleh The Fed tahun ini dan mengharapkan kecepatan yang lebih lambat dari 25 basis poin ketika bank sentral AS itu mulai menurunkan keagresifannya dalam suku bunga.

Fed Fund futures menunjukkan, para pedagang memperkirakan kenaikan 25 bps ketiga tahun ini dan melihat tingkat suku bunga memuncak pada level 5,4% di bulan September.

Gubernur The Fed Philip Jefferson mengatakan, dia "tidak punya ilusi" bahwa inflasi akan dengan cepat jatuh kembali ke target dan berkomitmen untuk mempertahankan kebijakan moneter yang ketat selama diperlukan.

Data menunjukkan, pesanan baru untuk barang modal utama buatan AS meningkat lebih dari yang diharapkan pada bulan Januari. Sementara pengiriman barang inti meningkat, menunjukkan bahwa pengeluaran bisnis untuk peralatan meningkat.

Baca Juga: Di Tengah Ketegangan, Perusahaan Besar AS Gencar Ekspansi ke China

Pelonggaran hasil membantu pertumbuhan saham rebound 0,63%. Sementara saham Tesla melonjak 5,46% setelah pembuat mobil listrik itu mengatakan pabriknya di Brandenburg dekat Berlin memproduksi 4.000 mobil seminggu, tiga minggu lebih cepat dari jadwal menurut rencana produksi baru-baru ini yang ditinjau oleh Reuters.

Saham Seagen Inc melonjak 10,40% setelah Wall Street Journal melaporkan bahwa Pfizer sedang dalam pembicaraan awal untuk mengakuisisi perusahaan biotek tersebut. Di sisi lain, saham Pfizer merosot 2,32%.

Operator kereta api AS Union Pacific naik 10,09% karena Chief Executive Lance Fritz mengatakan dia akan mundur. Hedge fund Soroban Capital Partners menyerukan pemecatannya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×