kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Kompak Menguat di Akhir Pekan


Sabtu, 28 Januari 2023 / 05:36 WIB
Wall Street: Dow, S&P 500 dan Nasdaq Kompak Menguat di Akhir Pekan
ILUSTRASI. Wall Street ditutup menguat di akhir pekan ini


Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street menguat dan menandai akhir minggu yang sulit di mana data ekonomi dan panduan pendapatan perusahaan mengisyaratkan pelemahan permintaan. Tiga indeks saham utama Amerika Serikat (AS) mengakhiri sesi menguat, dengan Nasdaq, didukung oleh saham momentum megacap, menikmati kenaikan terbesar.

Jumat (27/1), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 28,67 poin atau 0,08% menjadi 33.978,08, indeks S&P 500 menguat 10,13 poin atau 0,25% ke 4.070,56 dan indeks Nasdaq Composite bertambah 109,30 poin atau 0,95% ke 11.621,71.

Di antara 11 sektor utama pada indeks S&P 500, konsumen discretionary memimpin perolehan persentase. Sementara sektor energi mengalami persentase kerugian terbesar, setelah turun 2%.

Dari penutupan Jumat lalu, S&P dan Dow membukukan kenaikan mingguan ketiga mereka dalam empat pekan. Sedangkan, indeks Nasdaq yang sarat teknologi membukukan kenaikan mingguan keempat secara berturut-turut.

Baca Juga: Wall Street Menguat Tipis Setelah Rilis Angka Inflasi PCE AS

Sejauh ini, di minggu-minggu awal tahun 2023, Nasdaq telah melonjak 11%. Yang disusul, S&P 500 dan Dow, yang masing-masing naik 6% dan 2,5%.

"Ini akhir yang bagus untuk minggu yang solid dari apa yang membentuk bulan yang kuat secara historis," kata Ryan Detrick, Chief Market Strategist Carson Group di Omaha.

"Ini adalah kesadaran bahwa inflasi terus turun dengan cepat dan mengurangi banyak kekhawatiran mengenai perekonomian," lanjut Detrick.

Laporan pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) Departemen Perdagangan yang sangat diantisipasi tiba sebagian besar sejalan dengan konsensus, menunjukkan permintaan yang melemah dan inflasi yang dingin - yang persis seperti yang ingin dicapai oleh kenaikan suku bunga terbatas Federal Reserve.

"(Laporan PCE) adalah blok bangunan lain untuk data inflasi yang kami lihat baru-baru ini," tambah Detrick. "Rantai pasokan terus terbuka dan membaik, membuka pintu bagi The Fed untuk mengakhiri siklus kenaikan suku bunga yang agresif."

Namun, Ketua Fed Jerome Powell dengan jelas menyatakan bahwa pertempuran bank sentral melawan inflasi yang tinggi selama puluhan tahun masih jauh dari selesai.

Pasar keuangan masih percaya bahwa bank sentral akan menaikkan tingkat target dana The Fed sebesar 25 basis poin pada akhir pertemuan kebijakan minggu depan.

Musim pendapatan kuartal keempat berjalan di semua silinder, dengan 143 perusahaan di S&P 500 telah melaporkan. Dari jumlah tersebut, 67,8% telah mengalahkan ekspektasi dari Wall Street, sedikit lebih baik dari rata-rata jangka panjang 66%, tetapi jauh di bawah tingkat ketukan 76% selama empat kuartal terakhir, menurut Refinitiv.

Baca Juga: Apple Berhasil Hindari PHK Massal Karyawan, Ini Alasannya

Analis sekarang melihat pendapatan agregat S&P 500 turun 2,9% secara tahunan, dibandingkan dengan penurunan tahunan 1,6% yang lebih ringan yang terlihat pada 1 Januari, per Refinitiv.

Pada perdagangan ini, saham Intel Corp anjlok 6,4% setelah pembuat chip tersebut memberikan proyeksi pendapatan yang suram.

Saham Chevron Corp yang membukukan rekor laba 2022, tetapi pendapatan kuartal keempatnya jauh dari ekspektasi, ambles 4,4%.

Perusahaan pembayaran saingan American Express Co dan Visa Inc melaporkan hasil yang mengalahkan konsensus, mengurangi kekhawatiran akan berkurangnya permintaan konsumen. Di sana saham masing-masing melonjak 10,5% dan 3,0%.

Minggu depan, selain pertemuan The Fed dan data ketenagakerjaan Januari, serangkaian laporan pendapatan profil tinggi tersedia, terutama dari Apple Inc, Amazon.com, Alphabet Inc, dan Meta Platforms.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×