kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,82   -2,69   -0.29%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Ditutup Naik pada Reli Akhir Tahun, Nasdaq Melompat 2%


Jumat, 30 Desember 2022 / 05:52 WIB
Wall Street Ditutup Naik pada Reli Akhir Tahun, Nasdaq Melompat 2%
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street melonjak pada hari Kamis (29/12) karena investor menuju hari perdagangan terakhir tahun 2022.

Melansir Reuters, Dow Jones Industrial Average naik 345,09 poin atau 1,05% menjadi 33.220,80, memulihkan hampir semua penurunannya dari sesi sebelumnya. S&P 500 naik 1,75% menjadi ditutup pada 3.849,28 dan Nasdaq Composite naik 2,59% menjadi 10.478,09.

Dow dan S&P sedikit lebih tinggi untuk minggu ini, masing-masing sebesar 0,05% dan 0,12%. Nasdaq berada di jalur untuk kerugian 0,19%.

Louis Navellier, founder and chief investment officer of growth investing Navellier & Associates, menyebut langkah Kamis sebagai "abbreviated one-day version of a Santa Rally."

"Kami terlambat untuk rebound dan banyak kelemahan baru-baru ini dapat dijelaskan oleh penjualan rugi pajak lebih lanjut setelah Santa Rally tidak terwujud," katanya.

"Kita akan mengalami volatilitas lebih lanjut memasuki tahun baru dengan banyak ketidakpastian tentang apakah soft landing mungkin terjadi dan jika tidak, seberapa besar tekad The Fed untuk tidak berputar jika kita mengarah ke resesi yang serius."

Baca Juga: Wall Street Menguat, Rebound Saham Tesla Menyokong Nasdaq

Saham Apple rebound 2,83% setelah empat hari berturut-turut merugi.

Pasar bergerak lebih tinggi Kamis pagi setelah Departemen Tenaga Kerja melaporkan peningkatan klaim pengangguran dari minggu lalu, di tengah upaya Federal Reserve untuk mendinginkan ekonomi dan khususnya pasar tenaga kerja.

Pengajuan pertama kali untuk tunjangan pengangguran berjumlah 225.000 untuk pekan yang berakhir 24 Desember, menurut laporan tersebut. Data itu adalah peningkatan 9.000 dari minggu sebelumnya dan sedikit di atas perkiraan 223.000 dari Dow Jones.

"Pasar tampaknya mengapresiasi bahwa laporan pekerjaan menunjukkan peningkatan moderat dalam melanjutkan klaim pengangguran, sejalan dengan ekspektasi dan memberikan bukti bahwa soft landing mungkin terjadi," kata Jason Blackwell, kepala strategi investasi di The Colony Group.

Aksi pasar mengikuti aksi jual luas selama sesi reguler Rabu karena kekhawatiran resesi membebani sentimen investor dalam bulan dan tahun yang merugi. Dow kehilangan 365,85 poin, atau 1,1%. S&P 500 turun 1,2%, sedangkan Nasdaq Composite turun 1,35%.

Baca Juga: Perdagangan Hari Terakhir 2022, Begini Prediksi IHSG Hari Ini, Jumat (30/12)

Rata-rata utama menuju tahun terburuk sejak 2008. Dow telah kehilangan 8,58%, sedangkan S&P 500 turun 19,24%. Sementara itu, Nasdaq tertinggal dari ketiganya, turun 33,03% karena investor membuang saham pertumbuhan di tengah kenaikan suku bunga.

“Investor mengantisipasi resesi ekonomi yang akan terjadi di awal tahun 2023, sebagaimana dibuktikan oleh penurunan pendapatan S&P 500 selama tiga kuartal dan berlanjutnya kecenderungan sektor defensif,” kata Sam Stovall, kepala analis investasi di CFRA Research. “Tingkat keparahan resesi masih dipertanyakan. Kami berharap itu ringan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×