kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45949,73   8,09   0.86%
  • EMAS1.029.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Wall Street Dibuka Melemah, Investor Berhati-hati Jelang Rilis Data Ekonomi AS


Senin, 05 Desember 2022 / 21:51 WIB
Wall Street Dibuka Melemah, Investor Berhati-hati Jelang Rilis Data Ekonomi AS
ILUSTRASI. Indeks utama Wall Street dibuka melemah pada perdagangan Senin (5/12).. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Indeks utama Wall Street dibuka melemah pada perdagangan Senin (5/12), karena investor mempertahankan sikap hati-hati menjelang rilis data ekonomi AS, termasuk laporan tentang sektor jasa AS untuk mengukur langkah Federal Reserve dalam menaikkan suku bunga akhir bulan ini.

Mengutip Reuters, pada bel pembukaan, indeks Dow Jones Industrial Average turun 94,1 poin, atau 0,27%, ke level 34.335,73. S&P 500 merosot 19,7 poin, atau 0,48%, ke level 4.052,02​, dan Nasdaq Composite turun 80,5 poin, atau 0,70%, ke level 11.380,991.

Laporan Institute of Supply Management, yang dijadwalkan pada pukul 10 pagi ET, diharapkan menunjukkan bahwa sektor jasa mengalami pertumbuhan yang lebih lambat di bulan November, setelah berkembang pada laju terlemahnya dalam hampir 2,5 tahun di bulan Oktober.

Baca Juga: Wall Street Berbalik dari Penurunan Tajam di Perdagangan Terakhir Pekan Ini

Data tersebut akan muncul setelah survei minggu lalu yang menunjukkan aktivitas manufaktur mengalami kontraksi untuk pertama kalinya dalam 2,5 tahun pada bulan lalu karena biaya pinjaman yang lebih tinggi membebani permintaan barang.

"Jika data hari ini masuk lebih rendah ... maka itu berarti ada satu alasan lagi untuk percaya bahwa resesi tidak lama lagi," kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan Capital Securities.

Pasar saham kehilangan beberapa momentum menjelang akhir pekan lalu setelah laporan gaji AS yang kuat di bulan November, menantang harapan untuk Fed yang kurang agresif. 

S&P 500 dan Nasdaq masing-masing naik 1,13% dan 2,1%, minggu lalu, membukukan kenaikan untuk minggu kedua berturut-turut.

"Kami telah mengalami reli yang bagus dan itu memberi investor sedikit kesempatan untuk mengambil keuntungan dan menyesuaikan kembali portofolio mereka menjelang akhir tahun. Saya tidak berpikir ini adalah awal dari tren penurunan tetapi lebih dari sebuah sedikit jeda di sini," kata Cardillo.

Investor melihat peluang 89% bahwa bank sentral AS akan menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin minggu depan, dengan suku bunga memuncak pada Mei 2023.

Baca Juga: Wall Street Turun Tajam Jelang Akhir Pekan Saat Data Tenaga Kerja AS Membaik

Komite Pasar Terbuka Federal yang menetapkan suku bunga bertemu pada 13-14 Desember, yang merupakan pertemuan terakhir di tahun ini.

Pengetatan kebijakan yang agresif juga telah memicu kekhawatiran akan penurunan ekonomi, dengan JPMorgan, Citigroup dan BlackRock di antara mereka yang meyakini kemungkinan resesi pada tahun 2023.

Dalam data ekonomi lainnya minggu ini, investor juga akan memantau pesanan pabrik bulanan, klaim pengangguran mingguan, harga produsen, dan survei sentimen konsumen Universitas Michigan untuk petunjuk lebih lanjut tentang kesehatan ekonomi AS.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×