kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,52%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Bergerak Tipis, Pasar Menanti Data PDB dan PCE Amerika


Kamis, 25 April 2024 / 05:28 WIB
Wall Street Bergerak Tipis, Pasar Menanti Data PDB dan PCE Amerika
ILUSTRASI. Tiga indeks utama Wall Street bergerak tipis bervariasi pada pertengahan pekan ini.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tiga indeks utama Wall Street bergerak tipis bervariasi pada pertengahan pekan ini. Investor mempertimbangkan kenaikan imbal hasil Treasury di tengah hasil positif perusahaan terutama dari raksasa teknologi.

Rabu (24/4), S&P 500 naik 1,08 poin atau 0,02% menjadi 5.071,63. Nasdaq Composite naik 16,11 poin atau 0,10% menjadi 15.712,75. Dow Jones Industrial Average turun 42,77 poin atau 0,11% menjadi 38.460,92.

Lelang obligasi US Treasury bertenor lima tahun senilai US$ 70 miliar pada hari Rabu membantu mendorong imbal hasil obligasi lebih tinggi dan membebani pasar saham. Obligasi Treasury 10-tahun yang menjadi acuan naik lima basis poin menjadi 4,65%.

Dow berakhir lebih rendah sementara Nasdaq berakhir lebih tinggi. Tujuh dari 11 sektor S&P 500 memperoleh keuntungan dipimpin oleh saham-saham kebutuhan pokok konsumen, utilitas, kebijakan konsumen, dan real estate.

Baca Juga: Tren Bullish IHSG Diproyeksi Berlanjut, Ini Saham Pilihan Analis, Kamis (25/4)

Investor juga fokus pada pendapatan kuartalan dari perusahaan-perusahaan, terutama dari saham-saham dengan pertumbuhan megacap. Saham Meta Platforms turun 11% dalam perdagangan yang diperpanjang. Meta melaporkan bahwa belanja modalnya bisa mencapai hingga US$ 40 miliar pada tahun 2024, bahkan ketika pendapatan kuartal pertama melampaui perkiraan.

Microsoft dan Alphabet dijadwalkan melaporkan hasilnya akhir pekan ini. Harga saham Tesla melonjak 12% setelah rencana pembuat kendaraan listrik itu untuk meningkatkan produksi dan meluncurkan model yang lebih terjangkau menutupi hasil kuartalannya yang lemah.

“Kekhawatiran terbesar saya adalah pasar obligasi, khususnya kurva imbal hasil AS yang panjang,” kata Bill Strazzullo, kepala strategi pasar di Bell Curve Trading di Boston kepada Reuters.

Pasar mengamati data produk domestik bruto (PDB) kuartal pertama pada hari Kamis dan pengeluaran konsumsi pribadi atau personal consumption expenditures (PCE) untuk bulan Maret pada hari Jumat. Laporan inflasi harga konsumen yang lebih tinggi dari perkiraan pada bulan Maret telah membalikkan ekspektasi mengenai kapan The Fed akan mulai menurunkan suku bunganya.

Baca Juga: Wall Street Menghijau Rabu (24/4), Nasdaq Reli 3 Hari Didukung Saham Tesla

Harga saham Boeing turun 2,8% setelah produsen pesawat tersebut melaporkan penurunan pendapatan kuartal pertama dalam tujuh kuartal, meskipun hasilnya mengalahkan ekspektasi analis.

Pembuat inverter surya Enphase Energy turun 5,5% setelah memproyeksikan pendapatan kuartal kedua di bawah perkiraan analis.

Harga saham Texas Instruments naik 5,6% setelah pembuat chip tersebut memperkirakan pendapatan kuartal kedua di atas perkiraan analis. Indeks Semikonduktor Philadelphia ditutup lebih tinggi karena sebagian besar saham chip menguat.

Produsen obat Biogen naik 4,5% setelah mengalahkan ekspektasi laba kuartal pertama. Sementara harga saham Boston Scientific naik 5,7% setelah pembuat perangkat medis tersebut menaikkan perkiraan laba tahunannya.

Harga saham Hasbro naik hampir 12% setelah pembuat mainan tersebut melaporkan penurunan penjualan kuartal pertama yang lebih kecil dari perkiraan dan dengan mudah mengalahkan perkiraan laba.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×