kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,50   -13,12   -1.53%
  • EMAS1.347.000 1,05%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall St Senin (20/5): Nasdaq Sentuh Rekor, S&P 500 Naik dengan Fokus ke Nvidia


Selasa, 21 Mei 2024 / 05:46 WIB
Wall St Senin (20/5): Nasdaq Sentuh Rekor, S&P 500 Naik dengan Fokus ke Nvidia
ILUSTRASI. A trader works on the floor at the New York Stock Exchange (NYSE) in New York City, U.S., May 17, 2024. REUTERS/Brendan McDermid


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Nasdaq ditutup pada rekor tertinggi pada hari Senin (20/5). Sementara S&P 500 naik tipis karena saham-saham teknologi menguat menjelang laporan pendapatan Nvidia yang sangat dinanti-nantikan dan investor memperkirakan waktu penurunan suku bunga oleh The Fed.

Melansir Reuters, Dow Jones Industrial Average turun 196,82 poin atau 0,49% menjadi 39.806,77. S&P 500 naik 4,86 poin atau 0,09% pada 5,308.13 dan Nasdaq Composite naik 108,91 poin, atau 0,65%, menjadi 16,794.87.

Baca Juga: Market Global: Wall Street Campur Aduk, Emas Sentuh Rekor Tertinggi

Indeks teknologi S&P 500 memimpin kenaikan di antara 11 sektor S&P utama, naik 1,32%, dibantu oleh pembuat chip seperti Nvidia, yang menguat 2,49% menjelang hasil kuartalannya pada hari Rabu.

Investor akan mencari bukti dalam laporan pendapatan Nvidia bahwa pemimpin chip AI ini dapat mempertahankan pertumbuhan eksplosifnya dan tetap berada di depan para pesaingnya.

Setidaknya tiga broker menaikkan target harga Nvidia mereka. Sementara saham rekannya Micron Technology naik 2,96%, setelah Morgan Stanley meningkatkan pembuat chip memori tersebut menjadi "equal-weight" dari "underweight." Indeks semikonduktor PHLX naik 2,15%.

"Jika mereka mengejutkan secara positif, Nvidia bisa memicu kemarahan kecil, meskipun semuanya mahal, jadi sulit untuk melihat kenaikan besar dalam hal ini," kata Stephen Massocca, senior vice president di Wedbush Securities San Francisco.

Baca Juga: Bursa Saham AS: Nasdaq Sentuh Rekor Tertinggi, Investor Cermati Bunga The Fed

"Jika The Fed mulai menurunkan suku bunganya, hal itu akan memicu reli, namun tampaknya data belum mendukung hal tersebut."

Di sisi lain, Dow terbebani oleh penurunan 4,5% saham JPMorgan setelah CEO Jamie Dimon mengatakan dia "sangat pesimis" dan mengatakan perusahaan tidak akan membeli kembali sahamnya dengan harga saat ini.

Musim laporan pendapatan yang solid dan tanda-tanda inflasi mungkin mulai mereda kembali telah menghidupkan kembali harapan penurunan suku bunga The Fed tahun ini.

Sehingga mendorong rata-rata inflasi mencapai rekor tertinggi. Blue-chip Dow ditutup di atas 40.000 poin untuk pertama kalinya minggu lalu.

Komentar para pejabat The Fed pada hari Senin tidak banyak mengubah ekspektasi penurunan suku bunga oleh bank sentral karena mereka enggan mengatakan bahwa tekanan inflasi telah mereda dan beberapa pihak menekankan perlunya kehati-hatian.

Risalah pertemuan kebijakan moneter terbaru The Fed dijadwalkan akan dirilis pada hari Rabu. Pasar memperkirakan peluang 63,3% untuk penurunan suku bunga setidaknya 25 basis poin (bps) pada pertemuan bulan September, menurut FedWatch Tool CME.

Baca Juga: Wall Street Naik Tipis Jelang Rilis Risalah Pertemuan Kebijakan Federal Reserve

Reli baru-baru ini mulai meningkatkan kekhawatiran terhadap penilaian saham, dengan S&P 500 diperdagangkan pada rasio harga terhadap pendapatan ke depan sebesar 20,8, jauh di atas rata-rata historis sebesar 15,9, menurut data LSEG.

Deutsche Bank menaikkan target S&P 500 akhir tahun 2024 menjadi 5.500 dari 5.100 poin, tertinggi di antara broker-broker besar. Sementara Morgan Stanley memperkirakan targetnya akan mencapai 5.400 pada Juni 2025.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung Negotiation For Everyone

[X]
×