kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.310.000 -1,06%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Wall Street Naik karena Ketakutan Krisis Bank Memudar, Fokus ke Data Inflasi (30/3)


Kamis, 30 Maret 2023 / 21:57 WIB
Wall Street Naik karena Ketakutan Krisis Bank Memudar, Fokus ke Data Inflasi (30/3)
ILUSTRASI. Wall Street


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Wall Street naik seiring kekhawatiran akan krisis perbankan mereda pada perdagangan Kamis (30/3). Saham teknologi memimpin kenaikan menjelang data inflasi utama yang dapat membentuk jalur kebijakan Federal Reserve.

Melansir Reuters, pukul 09:39 waktu setempat, Dow Jones Industrial Average naik 148,06 poin atau 0,45% ke 32.865,66, S&P 500 naik 22,97 poin atau 0,57% ke 4.050,78, dan Nasdaq Composite naik 73,81 poin atau 0,62 % sebesar 12.000,05.

Saham Apple Inc, Tesla Inc, Amazon.com dan Microsoft Corp naik 0,4% menjadi 1,1%, mengangkat indeks discretionary konsumen dan teknologi masing-masing sebesar 0,8%.

Saham real estat memimpin kenaikan sektoral, naik 1,1%.

Di antara saham lainnya, Faraday Future Intelligent Electric Inc melonjak 1,5% setelah perusahaan mengatakan telah memulai produksi mobil listrik mewah pertamanya setelah penundaan selama berbulan-bulan.

Platform streaming Roku Inc naik 1,3% karena rencana untuk memangkas sekitar 200 pekerjaan. Sementara saham Kohl's Corp naik 6,9% setelah chief executive officer membeli saham di perusahaan tersebut.

Saham Alibaba Group Holding yang terdaftar di AS naik 2,7% karena laporan bahwa unit logistiknya telah memulai persiapan dengan bank untuk penawaran umum perdana di Hong Kong. Sementara saham JD.Com melonjak 7% karena rencana untuk melepaskan unit infrastruktur real estatnya.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Naik Seiring Memudarnya Ketakutan Krisis Bank, Kamis (30/3)

Asal tahu, investor tengah menunggu data indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) Februari, pengukur inflasi pilihan The Fed, yang akan dirilis pada hari Jumat.

Data pada hari Kamis menunjukkan klaim pengangguran minggu lalu naik lebih dari yang diharapkan dari minggu sebelumnya menunjukkan pasar tenaga kerja yang mendingin.

Sementara angka PDB kuartal keempat sedikit lebih rendah pada 2,6% dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya sebesar 2,7%.

"Meskipun penurunan (PDB), itu masih menunjukkan solid meskipun suku bunga naik dan inflasi tinggi ... tetapi menunjukkan tanda-tanda bahwa ekonomi AS kehilangan momentum," kata Tom Hopkins, Portfolio Manager di BRI Wealth Management.

Investor juga akan mengurai komentar dari Presiden Fed Boston Susan Collins, Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari, dan Presiden Richmond Thomas Barkin di kemudian hari untuk petunjuk tentang rencana kebijakan moneter bank sentral setelah krisis perbankan.

Taruhan pedagang sekarang hampir terbagi rata antara jeda dan kenaikan suku bunga 25 basis poin oleh The Fed pada bulan Mei, menurut alat Fedwatch CME Group.

Baca Juga: Perusahaan Streaming Roku PHK 200 Karyawannya

Gejolak perbankan, yang dimulai awal bulan ini dengan jatuhnya dua pemberi pinjaman regional AS, telah memicu kekhawatiran tentang krisis keuangan yang lebih luas dan menyebabkan perubahan dramatis dalam ekspektasi kebijakan moneter dari The Fed.

Terlepas dari turbulensi di sektor perbankan, baik S&P 500 dan Nadsaq menuju kenaikan triwulanan, dengan Nadsaq menuju kuartal terbaiknya sejak akhir tahun 2020.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×