kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.016,94   0,58   0.06%
  • EMAS975.000 -0,51%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Tahun Ini, Integra Indocabinet (WOOD) Optimistis Penjualan Naik 25%


Selasa, 04 Januari 2022 / 07:35 WIB
Tahun Ini, Integra Indocabinet (WOOD) Optimistis Penjualan Naik 25%


Reporter: Dimas Andi | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. PT Integra Indocabinet Tbk (WOOD) menargetkan penjualan naik 25% di tahun ini.

Sekretaris Perusahaan WOOD Wendy Chandra mengatakan, peluang bagi WOOD untuk terus tumbuh terbuka lebar seiring dengan kebijakan tarif perang dagang, anti dumping, dan anti subsidi terhadap produk furnitur dan komponen bangunan asal China.

Di sisi lain, Amerika Serikat yang selama ini menjadi pangsa pasar utama bagi WOOD merupakan importir furniture dan komponen bangunan terbesar di dunia dengan nilai sekitar US$ 12 miliar—US$ 14 miliar.

Sebelum era perang dagang, China merupakan eksportir furnitur terbesar ke pasar AS dengan porsi 38,4% dari total impor furniture AS di tahun 2018 lalu. Namun, akibat perang dagang, porsi produk furnitur China yang diimpor AS berkurang menjadi 15%.

Wendy menyebut, ruang kosong di pasar AS yang telah ditinggalkan China sejatinya dapat dimanfaatkan oleh WOOD, sehingga perusahaan ini dapat meningkatkan kinerjanya lebih baik lagi. “Kami melihat peluang pasar ke AS sangat potensial bagi WOOD sebagai produsen furniture dan building component yang telah diakui kredibilitas dan kualitasnya,” ujar dia, Senin (3/1).

Baca Juga: Integra Indocabinet (WOOD) menargetkan kenaikan penjualan 25% tahun depan

Selain itu, di tahun ini pula WOOD melihat pasar furnitur di Eropa sudah mulai pulih dari dampak pandemi. Oleh karena itu, di samping Asia, WOOD akan terus mencoba memperluas pangsa pasarnya di negara-negara Eropa.

Wendy menambahkan, WOOD akan kembali berhadapan dengan tantangan kelangkaan kontainer dan kapal yang sudah dialami sejak tahun lalu. Perusahaan ini pun sudah melalukan berbagai langkah antisipasi agar tantangan tersebut tidak berdampak signifikan terhadap kelangsungan usaha.

Dalam hal ini, WOOD membantu para pelanggannya untuk mendapat lebih banyak kontainer dan ruang di kapal. Di samping itu, WOOD juga memberikan termin penjualan yang lebih kompetitif untuk pelanggan.

Masalah kelangkaan kontainer dan kapal secara global sebenarnya memberikan peluang bagi WOOD untuk memperluas pangsa pasar ekspornya. Hal ini dibekali oleh produk furnitur dan komponen bangunan WOOD yang berbahan baku dari dalam negeri. “Alhasil kami dapat menawarkan harga jual yang lebih kompetitif dibandingkan dengan pesaing global,” kata Wendy.

Lebih lanjut, guna mendukung kegiatan bisnis, manajemen WOOD menyiapkan capital expenditure (capex) atau belanja modal sebesar Rp 250 miliar pada tahun ini. Rencananya, capex tersebut akan dipakai untuk ekspansi kapasitas produksi pabrik dan keperluan perawatan (maintenance). Adapun sumber dana capex tersebut berasal dari kas internal dan pinjaman bank.

Wendy mengatakan, agenda ekspansi WOOD berupa pembelian pabrik di Lumajang, Jawa Timur yang sudah dilakukan sejak tahun 2021. Pabrik ini akan mulai dioperasikan pada awal 2022 dan diperkirakan mampu menambah kapasitas produksi untuk produk komponen bangunan sekitar 20%.

Sebagai informasi, hingga kuartal III-2021, penjualan bersih WOOD melonjak 90,27% (yoy) menjadi Rp 3,52 triliun. Di periode yang sama, laba tahun berjalan WOOD melesat 88,07% (yoy) menjadi Rp 355,99 miliar.

Baca Juga: Ini jurus Integra Indocabinet (WOOD) memitigasi lonjakan freight di tahun depan

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Data Analysis with Excel Pivot Table Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×