kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45841,82   -3,89   -0.46%
  • EMAS942.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sudah rilis laporan keuangan 2019, ini prospek saham bank BUMN selanjutnya


Senin, 17 Februari 2020 / 22:33 WIB
Sudah rilis laporan keuangan 2019, ini prospek saham bank BUMN selanjutnya
ILUSTRASI. Warga melakukan transaksi keuangan melalui mesin anjungan tunai mandiri (ATM) di Jakarta, Minggu (22/02).

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Wahyu T.Rahmawati

Head of Investment Research Infovesta Utama Wawan Hendrayana menilai, capaian kinerja keuangan dari beberapa perusahaan perbankan pelat merah ini sesuai dengan proyeksi sebelumnya di tengah perlambatan ekonomi global.

Direktur Riset dan Investasi Pilarmas Investindo Sekuritas Maximilianus Nico Demus melihat, saham perbankan memiliki prospek yang menarik pada tahun ini. Terlebih, dari tahun ke tahun saham sektor perbankan selalu menjadi primadona bagi semua kalangan investor.

Menurut Nico, kondisi margin bunga bersih alias net interest margin (NIM) yang tinggi serta kapitalisasi pasar yang besar menjadikan sektor ini selalu digemari investor.

Baca Juga: Tiga bank BUMN gelar RUPS minggu ini, siapa saja yang dirombak?

Dia menambahkan, upaya perbankan yang berlomba-lomba dalam memulai digital banking menjadi hal yang positif untuk kinerja keuangan mereka. Pasalnya, dengan memulai digital banking dapat menekan biaya para perbankan. “Tentu hal ini merupakan salah satu langkah yang baik bagi bidang perbankan, khususnya dalam memberikan kemudahan namun mengurangi beban,” kata Nico kepada Kontan.co.id, Senin (17/2).

Saat ini, Nico bilang, investor yang ingin mengoleksi saham-saham perbankan pelat merah ini sudah dapat mulai masuk secara bertahap karena harganya terbilang lebih murah ketimbang sebelumnya.

Hanya saja, di tengah situasi dan kondisi saat ini, ia menyarankan investor untuk berinvestasi dalam jangka panjang karena transaksi jangka pendek memiliki tingkat volatilitas yang lebih tinggi.

Baca Juga: Utang luar negeri Indonesia sampai akhir kuartal IV-2019 mencapai US$ 404,3 miliar

Nico merekomendasikan investor untuk beli saham seperti BBRI, BMRI, dan BBNI. Sementara Wawan menyarankan investor buy saham BBRI dengan target harga Rp 5.000 hingga tahun depan, kemudian BMRI dengan target harga Rp 8.400 untuk jangka panjang, dan BBNI dengan target harga Rp 8.000.

Bagi investor yang ingin membeli saham BBTN, Wawan merekomendasikan untuk buy dengan target harga jangka pendek Rp 2.000 per saham. “Tapi bukan untuk investasi utama, lebih ke diversifikasi saja,” katanya.

Pada penutupan perdagangan Jumat (17/2), harga saham BBTN ditutup menguat 1,70% ke level Rp 1.759 per saham. Harga saham BBNI juga meningkat 1,33% ke level Rp 7.625 per saham, dan harga saham BMRI menguat 0,32% ke level Rp 7.850. Sedangkan, saham BBRI terkoreksi 1,76% ke level Rp 4.470 per saham.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Excel Master Class: Data Analysis & Visualisation Certified Supply Chain Analyst (CSCA) Batch 10

[X]
×