kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.940
  • EMAS702.000 -0,57%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Simak profil jalan tol Waskita Karya (WSKT) yang akan didivestasi tahun ini


Jumat, 12 Juli 2019 / 14:52 WIB

Simak profil jalan tol Waskita Karya (WSKT) yang akan didivestasi tahun ini
ILUSTRASI. Ruas jalan tol Pejagan-Pemalang

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sebagai bagian dari strategi perusahaan untuk menjaga kondisi keuangan, PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT) akan mendivestasikan lima ruas jalan tolnya tahun ini.

Direktur Utama  PT Waskita Karya (Persero) Tbk I Gusti Ngurah Putra mengatakan divestasi menjadi salah satu cara agar arus kas perusahaan tetap dalam kondisi baik. “Hal itu lantaran selama ini proyek WSKT lebih didominasi oleh proyek turnkey,” kata pria yang akrab disapa Putra dalam Forum Kompas 100 CEO Talk, Selasa (9/7) lalu. 


WSKT, anggota indeks Kompas100 ini, memproyeksikan bisa meraup duit hingga Rp 8 triliun dari divestasi itu.

Dua dari lima ruas tol yang akan dilepas oleh WSKT adalah ruas Solo-Ngawi dan Ngawi-Kertosono. Belakangan beredar kabar bahwa sebuah perusahaan asal Hong Kong akan menjadi pemilik baru ruas tersebut.

Untuk ruas tol Solo-Ngawi, WSKT melalui anak perusahaannya yaitu Waskita Toll Road (WTR), memiliki saham sebesar 40%. Sedangkan 60% sisanya dimiliki oleh PT Jasamarga Solo Ngawi sebagai pemegang utama konsesi ruas tol Solo-Ngawi.

Tol Solo-Ngawi merupakan ruas yang memiliki panjang sejauh 90 kilometer. Tol ini menghubungkan provinsi Jawa Tengah dan Jawa Timur. 

Berdasarkan penelusuran Kontan.co.id, ruas jaringan Tol-Trans Jawa ini melewati wilayah Kabupaten Boyolali, Kabupaten Karanganyar, Kabupaten Sragen, dan Kabupaten Ngawi. Ruas tol ini sendiri sudah beroperasi penuh sejak tahun 2018.

Tol Solo-Ngawi langsung terhubung dengan ruas tol WSKT selanjutnya yang akan dijual yaitu ruas Ngawi-Kertosono. Ruas tol yang sudah mulai dioperasikan sejak tahun 2018 itu membentang sepanjang 87,02 kilometer. Ruas Ngawi-Kertosono melewati beberapa kabupaten seperti Kabupaten Jombang, Kabupaten Nganjuk, Kabupaten Madiun hingga Kabupaten Ngawi.

Selain itu Putra juga membeberkan calon ruas tol lain yang akan dilego perusahaannya. “Ketiga ruas tersebut antara lain ruas tol Kanci-Pejagan, tol Pejagan-Pemalang, dan tol Pasuruan-Probolinggo,” kata Putra.

Ruas tol Kanci-Pejagan membentang sepanjang 35 kilometer. Tol ini menghubungkan kota Cirebon dengan Kabupaten Brebes. Pada ruas ini, WSKT menjadi pengelola utama melalui Waskita Toll Road.

Hal ini berbeda dengan status kepemilikan WSKT untuk ruas tol Pejagan-Pemalang. WSKT memiliki sekitar 29,99% kepemilikan pada ruas itu melalui entitas anaknya Waskita Transjawa Toll Road (WTTR).

Ruas tol Pejagan-Pemalang sendiri memiliki panjang 57,5 kilometer. Jalur ini menghubungkan daerah Pejagan, Brebes dengan Pemalang, Jawa Tengah. Tol ini terhubung lansung dengan ruas tol Kanci-Pejagan.

Ruas tol WSKT lainnya yang akan dijual adalah ruas tol Pasuruan-Probolinggo. Ruas ini sendiri diprakarsai langsung oleh WSKT. Tol ini terdiri dari empat seksi dengan total panjang 45 kilometer.

Saat ini, jalan ruas tersebut baru beroperasi pada seksi 1 hingga seksi 3. Jalan tol ini dibangun oleh PT Trans Jawa Paspro Jalan Tol senilai Rp 4,8 triliun dan sudah beroperasi sejak April 2019 lalu.


Reporter: Aloysius Brama
Editor: Herlina Kartika
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0598 || diagnostic_web = 0.3217

Close [X]
×