kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45864,78   -1,47   -0.17%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Sejumlah emiten ini gelar rights issue, apa kata analis?


Selasa, 18 Mei 2021 / 22:30 WIB
Sejumlah emiten ini gelar rights issue, apa kata analis?
ILUSTRASI. Sejumlah emiten ini gelar rights issue, apa kata analis?

Reporter: Ika Puspitasari | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Analis menilai pencarian pendanaan melalui rights issue bakal ramai pada tahun ini. Analis Philip Sekuritas Anugerah Zamzami Nasr mengatakan, rights issue bakal jadi salah satu pilihan emiten dalam menggalang dana tahun ini.

Berdasarkan data OJK, hingga 14 April 2021 sudah ada tujuh emiten yang menggelar rights issue dengan total emisi Rp 12,74 triliun.

PT Bank Jago Tbk (ARTO) menjadi perusahaan dengan perolehan dana segar terbanyak sebesar Rp 7,05 triliun dari gelaran rights issue, kemudian PT Bank Mayapada International Tbk dengan nilai emisi Rp 1,99 triliun.

Zamzami menambahkan, melalui rights issue emiten dapat memperoleh dana tanpa perlu membayar bunga, seperti halnya jika emiten merilis obligasi.

Baca Juga: Merger Gojek dan Tokopedia bakal bikin Bank Jago kian bertaji

“Dari penggalangan dana, apabila majority shareholdernya commit harusnya aman-aman saja. Serta selama penggunaan dananya dapat berdampak positif ke emiten harusnya dapat menarik dana juga,” ujarnya ketika dihubungi Kontan, Selasa (18/5).

Nah, dalam beberapa waktu dekat ada beberapa emiten yang berencana untuk menggalang dana melalui rights issue.

Misalnya saja PT Adi Sarana Armada Tbk (ASSA), PT Buana Lintas Lautan Tbk (BULL), PT Bank Bukopin Tbk (BBKP), PT Bank Neo Commerce (BBYB) PT Bank Harda Internasional Tbk (BBHI), dan PT Sarana Meditama Metropolitan Tbk (SAME).

Zamzami memandang beberapa rencana rights issue tersebut terbilang menarik dari segi harga, dimana harga eksekusi di bawah harga pasar, ambil contoh rights issue ASSA.

ASSA berencana melakukan penawaran umum terbatas untuk penambahan modal dengan memberikan hak memesan efek terlebih dahulu atau rights issue dengan menerbitkan obligasi konversi sebesar 600 juta obligasi dengan jumlah pokoknya senilai Rp 720 miliar.

Baca Juga: Sejumlah emiten bakal menggelar rights issue, simak rekomendasi berikut ini

Harga pelaksanaan rights issue ini adalah sebesar Rp 1.200. Saat ini harga saham ASSA dipatok di Rp 2.030 per saham.

Selanjutnya, ia menuturkan prospek penggunaan dana hasil dari rights issue juga menjadi pertimbangan menarik atau tidaknya untuk dieksekusi.

“RI menarik untuk dieksekusi karena prospek penggunaan dana dapat memberikan nilai tambah kepada pemegang saham, misal untuk ekspansi, aksi korporasi (merger), sehingga berpotensi dapat berdampak positif ke sahamnya di masa depan,” paparnya.

Baca Juga: Sinergi online groceries di balik masuknya Gojek ke Grup Lippo

Yang tak kalah penting, Zamzami menyarankan pelaku pasar untuk lebih dulu menunggu kejelasan terkait detail RI dari masing-masing emiten, seperti exercise price, ratio, tujuan penggunaan dana, dan juga tanggal pelaksanaanya.

“Investor juga dapat menghitung-hitung harga teoritis setelah cum date dan menyesuaikan dengan posisi mereka di average berapa. Investor dapat menghitung potensi dilusi kepemilikan sahamnya, kalau tidak mau dieksekusi, investor juga bisa jual rights-nya,” tambah Zamzami.

Lantaran ada beberapa emiten yang belum memberikan informasi secara detail terkait rencana RI, Zamzami belum dapat memberikan rekomendasi untuk pelaku pasar.

Selanjutnya: Gojek resmi masuk ke Grup Lippo, sinergikan online groceries

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×