kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Safe haven tak akan ditinggalkan, emas masih jadi pilihan utama


Rabu, 11 September 2019 / 21:32 WIB

Safe haven tak akan ditinggalkan, emas masih jadi pilihan utama

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Mulai jarang dilirik investor, prospek beberapa aset safe haven perlu dicermati. Meskipun begitu, di antara berbagai aset safe haven, emas masih menjadi pilihan menarik untuk dilirik hingga akhir tahun.

Mengutip Bloomberg pada perdagangan Rabu (11/9) pukul 21.00 WIB pergerakan harga emas di pasar spot masih berada di bawah level psikologis yakni US$ 1.490,81 per ons troi, turun 0,33% dibanding sehari sebelumnya. 

Meskipun begitu, pergerakan harga emas sepekan cenderung melemah, setelah pekan lalu (4/9) emas spot sempat menyentuh US$ 1.552,55 per ons troi.

Analis PT Maxco Futures Suluh Adil Wicaksono mengatakan, berkurangnya daya tarik safe haven saat ini karena sentimen fundamental kurang mendukung. Meskipun begitu, dia menegaskan bahwa aset safe haven tidak akan pernah ditinggalkan oleh pelaku pasar.

Menurutnya, ada dua hal yang membuat pergerakan safe haven salah satunya harga emas saat ini dalam tren penurunan. 

"Pertama bisa karena eskalasi perang dagang yang mereda, atau kedua, karena harga yang sudah terlampau tinggi dan mendorong pelaku pasar untuk melakukan profit taking," ungkap Suluh kepada Kontan.co.id, Rabu (11/9).

Suluh menegaskan, turunnya harga emas di bawah level psikologis US$ 1.500 per ons troi hanya bersifat sementara. Terdapat beberapa data yang tengah dinanti pelaku pasar dan berpotensi mengangkat kembali harga emas.

Baca Juga: Menanti keputusan ECB, Analis: Aset safe haven wait and see dulu

Pelaku pasar saat ini tengah menanti pengumuman Bank Sentral Eropa (ECB) terkait rencananya untuk melonggarkan kebijakan moneter, termasuk kemungkinan untuk memangkas suku bunga acuan pada Kamis (12/9). 

Selain itu, detik-detik pengumuman kebijakan moneter dari Bank Sentral Amerika Serikat (AS) semakin dekat, di mana pasar optimistis bahwa The Fed bakal memangkas suku bunga acuannya antara 25 basis poin (bps) hingga 50 bps.

"Kalau ECB pangkas suku bunga acuannya, begitu juga The Fed, itu akan baik bagi harga emas. Sedangkan saat ini safe haven dollar AS masih berjaya," ujarnya.

Untuk itu, Suluh menilai pergerakan harga emas masih bergerak berdasarkan spekulasi namun dengan kecenderungan bisa di beli. 

Adapun level support di US$ 1.458 per ons troi dan untuk resistance di akhir tahun berpotensi mendekati US$ 1.600 per ons troi, atau tepatnya di US$ 1.570 per ons troi.

Di sisi lain, untuk aset safe haven lainnya seperti Yen Jepang (JPY), Suluh menilai belum ada sentimen kuat yang bisa menggerakkan kurs secara signifikan. Meskipun begitu, hingga akhir tahun JPY masih berpotensi melanjutkan penguatan ke level 105,45.

Baca Juga: Aset safe haven mulai ditinggal, tapi emas masih menjadi pilihan menarik

Adanya campur tangan Bank Sentral Jepang (BoJ) dalam menjaga pergerakan JPY, menjadikan kurs tetap menjadi incaran pelaku pasar. Sedangkan untuk prospek dollar AS, meskipun saat ini dalam tren kenaikan namun masih tetap rentan terhadap berbagai sentimen, salah satunya pelonggaran moneter The Fed.

Sementara itu, pelaku pasar sudah melakukan profit taking pada aset emas, sehingga potensi ke depan untuk logam kuning tersebut rebound cukup terbuka.

"Tiga aset safe haven ini enggak bisa dibaca teknikalnya, karena rawan spekulasi. Tapi pekan depan emas pasti naik, karena The Fed bakal pangkas suku bunganya, dan tidak ada yang sebaik emas, bahkan yield-nya lebih besar dibandingkan US Treasury," tandasnya.


Reporter: Intan Nirmala Sari

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0013 || diagnostic_api_kanan = 0.0024 || diagnostic_web = 0.1951

Close [X]
×