kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Rupiah di pasar spot menguat hari ini, berikut penopangnya


Selasa, 03 Desember 2019 / 18:18 WIB
Rupiah di pasar spot menguat hari ini, berikut penopangnya
ILUSTRASI. Petugas menata uang Dolar AS di Cash Pooling Bank Mandiri

Reporter: Irene Sugiharti | Editor: Herlina Kartika

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Data manufaktur Amerika Serikat rilis kurang baik jadi sentimen yang mendorong penguatan rupiah.

Selasa (3/12) rupiah di pasar spot tercatat menguat 0,07% ke level Rp 14.115 per dolar AS. 
Sementara di kurs tengah Bank Indonesia (BI) rupiah melemah 0,05% ke level Rp 14.130 per dolar AS.

Analis PT Monex Investindo Future Faisyal menyebut, penguatan rupiah hari ini disokong oleh rilis data manufaktur Amerika Serikat yang hasilnya tidak sebaik hasil konsensus. ISM Manufacturing PMI AS diketahui rilis di level 48,1 lebih rendah dari rilis data sebelumnya yang berada di level 48,3 maupun hasil konsensus yang berada di prediksi 49,2.

"Pertama kasus ledakan monas menurut saya memicu pelemah rupiah pada pagi hari. Tapi akhirnya rupiah berhasil ditutup menguat didorong pelemahan dolar AS terutama dipicu oleh jeleknya data manufaktur AS semalam," tutur Faisyal yang dihubungi Kontan.co.id Selasa (3/12).

Baca Juga: Rupiah dibuka anteng di level Rp 14.125 per dolar AS, Selasa (3/12)

Ekonom PT Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) Fikri C Permana menyebut pada perdagangan besok Fikri nilai data inflasi yang rendah akan jadi sentimen bagi pasar.

"Dari dalam negeri, tampaknya data inflasi yang cukup rendah (2,37% ytd) akan menjadi salah satu sentimen negatif bagi pelaku pasar, karena adanya kekhawatiran daya beli yang menurun, dan pertumbuhan ekonomi di kuartal IV-2019 (dan 2019 secara keseluruhan)," papar Fikri.

Sementara dari faktor global, besok rupiah akan dipengaruhi oleh data indeks service PMI China yang akan rilis esok hari menurut Faisyal. Jika rilis data tersebut menunjukkan hasil yang baik dan sesuai konsensus sentimen ini dapat menjadi sentimen untuk penguatan rupiah.

Fikri menambahkan, sentimen perang dagang dan melemahnya ekonomi India juga dikhawatirkan berpengaruh negatif terhadap sentimen negara-negara emerging market lain.

Pada perdagangan besok, Fikri menilai rupiah akan cenderung terdepresiasi dengan rentang pergerakan (valatilitas) masih besar. Oleh sebab itu, Fikri proyeksikan rupiah besok akan ada di rentang Rp 14.070-Rp 14.170 per dolar AS.

Sementara Faisyal melihat pada pagi hari esok rupiah berpotensi menguat namun ada kemungkinan pasar akan melakukan profit taking pada akhir perdagangan. Besok, Faisyal prediksikan rupiah akan bergerak di rentang Rp 14.070 - Rp 14.150 per dolar AS.




TERBARU

×