kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45841,82   -3,89   -0.46%
  • EMAS942.000 -0,11%
  • RD.SAHAM -0.20%
  • RD.CAMPURAN 0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Raup dana Rp 11 triliun lewat rights issue, saham Lippo Karawaci (LPKR) menghijau


Kamis, 11 Juli 2019 / 16:57 WIB
Raup dana Rp 11 triliun lewat rights issue, saham Lippo Karawaci (LPKR) menghijau

Reporter: Nur Qolbi | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Masa perdagangan saham untuk penambahan modal dengan mekanisme Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue pengembang properti PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) telah berakhir pada Rabu (10/7). Dari rights issue tersebut, LPKR memperoleh dana US$ 787 juta atau sekitar Rp 11 triliun (kurs Rp 14.061 per dolar AS). Rights issue ini dilaksanakan dengan harga Rp 235 per saham.

Berdasarkan catatan Kontan.co.id, Selasa, (12/3) 2019, PT Inti Anugerah Pratama milik keluarga Riady bertindak sebagai standby buyer yang akan mengeksekusi saham baru senilai US$ 660 juta. Sisanya, sebesar US$ 70 juta akan diambil oleh George Raymond Zege III dan Chow Tai Fook Nominee Limited.

Akan tetapi, pada 7 Mei 2019, perusahaan private equity Gateway Partners LLC (Gateway Partners) juga mengumumkan akan menyerap rights issue tersebut. Perusahaan yang berbasis di Singapura dan Dubai ini dikelola oleh V. Shankar. 

Ia adalah mantan direktur dan Chief Executive Officer (CEO) Standard Chartered Bank untuk Eropa, Timur Tengah, Afrika dan Amerika.

Selanjutnya, berdasarkan kabar yang beredar, ada juga investor baru yang menyerap rights issues tersebut. Mereka adalah perusahaan ekuitas swasta, yaitu Farallon Capital dan CVC Capital Partners. 

Farallon masuk karena Penasihat Senior di Farallon Capital Asia, yakni George Raymond Zege III adalah komisaris di LPKR. Kontan.co.id mencoba mengonfirmasi informasi tersebut, tetapi pihak LPKR belum memberikan responsnya.

Setelah rights issue, kepemilikan saham LPKR adalah sebagai berikut: PT Inti Anugrah Pratama 36,38%, PT Metropolis Propertindo Utama 8,72%, PT Primantara Utama Sejahtera 9,45%, PT Multipolar Tbk 5,25%, dan publik 40,21%.

Pada perdagangan hari ini, Kamis (11/7), saham LKPR ditutup menguat 2,88% ke level Rp 286. Terjadi transaksi sebanyak 9.118 kali dengan volume 798,06 miliar senilai Rp 224,77 triliun. Price earning ratio (PER) LPKR mencapai 95,33 kali. Sementara kemarin, Rabu (10/7), saham LPKR ditutup menguat 3,73% ke Rp 278.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Excel Master Class: Data Analysis & Visualisation Certified Supply Chain Analyst (CSCA) Batch 10

[X]
×