kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45864,92   2,74   0.32%
  • EMAS924.000 -0,22%
  • RD.SAHAM -0.15%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Proyeksi IHSG dan saham yang layak dicermati pada perdagangan Kamis (16/9)


Rabu, 15 September 2021 / 19:13 WIB
Proyeksi IHSG dan saham yang layak dicermati pada perdagangan Kamis (16/9)
ILUSTRASI. Proyeksi IHSG dan saham yang layak dicermati pada perdagangan Kamis (16/9)

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup melemah 0,31% ke level 6.110,229 pada perdagangan Rabu (15/9). Bersamaan, investor asing mencatatkan aksi beli bersih (net buy) senilai Rp 363,11 miliar hari ini.

Analis Phillip Sekuritas Indonesia Helen mengatakan, IHSG ditutup melemah seiring dengan pergerakan bursa saham Asia setelah rilis data ekonomi China yang lebih rendah dari ekspektasi.

Hal ini memperkuat kekhawatiran mengenai perlambatan laju pertumbuhan ekonomi global dan China di tengah tingginya ketidakpastian pandemi Covid-19 dan prospek penarikan (tapering) paket stimulus moneter oleh bank sentral di negara-negara maju. 

Helen merinci, penjualan ritel tumbuh 2,5% secara year-on-year (YoY) di bulan Agustus, jauh lebih rendah dari estimasi pertumbuhan di angka 7%. Pertumbuhan industrial production mencapai 5,3% YoY, sedikit lebih rendah dari ekspektasi pertumbuhan di angka 5,8%.

Baca Juga: Ramai sentimen, begini proyeksi IHSG untuk perdagangan Kamis (16/9)

Selain itu, investor juga masih fokus pada jadwal tapering oleh bank sentral Amerika Serikat (AS), Federal Reserve (The Fed). Data inflasi (CPI) AS semalam keluar lebih rendah dari ekspektasi, dan naik dengan laju paling lambat selama 6 bulan terakhir.

Hal ini menjadi indikasi bahwa tekanan inflasi mungkin sudah mencapai puncaknya, sesuai dengan apa yang selama ini ditegaskan oleh ketua The Fed, Jerome Powell. “Untuk proyeksi range IHSG besok support di 6.095 dan resistance di 6.125,” terang Helen kepada Kontan.co.id, Rabu (15/9).

 

 

Direktur Indosurya Bersinar Sekuritas William Surya Wijaya mengatakan, IHSG masih terlihat akan bergerak melemah. Hingga saat ini, IHSG terlihat masih berada dalam fase konsolidasi jangka panjang dikarenakan masih minimnya sentimen yang dapat menjadi booster kenaikan IHSG.

Baca Juga: Asing catat net buy Rp 222 miliar saat IHSG terkoreksi, saham-saham ini banyak diburu

“Sedangkan capital inflow belum terlihat akan bertumbuh secara signifikan, hal ini cukup menjadi tantangan untuk dapat mendorong kenaikan IHSG,” terang William. Besok, William memproyeksikan IHSG masih berpotensi terkonsolidasi, dengan range  5.969 – 6.202.

Sejumlah saham yang direkomendasikan William antara lain AALI, INDF, TLKM, ITMG, CTRA, WIKA, dan BMRI

 

Selanjutnya: IHSG turun 0,31% ke 6.110 di perdagangan Rabu (15/9), net buy asing Rp 222,20 miliar

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×