kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45714,31   4,95   0.70%
  • EMAS913.000 0,55%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN -0.19%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.21%

Prospek saham Astra Agro Lestari (AALI) semakin cerah, begini rekomendasi analis


Senin, 10 Februari 2020 / 18:13 WIB
Prospek saham Astra Agro Lestari (AALI) semakin cerah, begini rekomendasi analis
ILUSTRASI. Berbagai sentimen positif siap mengangkat kinerja emiten perkebunan, termasuk Astra Agro Lestari (AALI).

Reporter: Hikma Dirgantara | Editor: Wahyu Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah harga crude palm oil (CPO) lesu pada 2019, berbagai sentimen positif siap mengangkat lagi kinerja emiten perkebunan. Mulai dari harga CPO yang membaik, implementasi B30, hingga peluang India mengalihkan impor CPO dari Indonesia.

Menghadapi situasi ini, PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI) telah menganggarkan modal belanja mencapai Rp 1,3 triliun-Rp 1,6 triliun untuk ekspansi kapasitas pabrik dan fasilitas kerja yang sempat tertunda.

Kendati demikian, analis NH Korindo Sekuritas Meilki Darmawan melihat capex yang disiapkan oleh AALI ini justru pengaruhnya akan terjadi pada jangka panjang. Misalnya untuk peningkatan kapasitas pabrik dan pemeliharaan tanaman yang belum menghasilkan, dia menjelaskan peningkatan yang dilakukan pada 2020 baru akan terlihat hasilnya pada 2021 mendatang.

Baca Juga: Menimbang prospek kinerja Astra Agro Lestari (AALI) di tengah membaiknya harga CPO

“Sehingga nantinya AALI berpotensi memiliki kualitas CPO yang lebih baik dan kinerja AALI masih berpotensi untuk terus tumbuh pada masa yang akan datang,” jelas Meilki.

Hal senada juga disebutkan analis Ciptadana Sekuritas Yasmin Soulisa dalam risetnya pada 20 Januari 2020. Dia menuliskan, salah satu masalah yang menyelimuti AALI dan tengah diperbaiki adalah kelompok pohon yang sudah menua. Yasmin menyebut setidaknya pada tahun ini sebanyak 40% area perkebunan AALI memiliki pohon yang berusia lebih dari 20 tahun.

Baca Juga: Penjualan Mobil Memang Turun, tapi Saham Astra (ASII) dinilai Masih Bullish

Kondisi ini kemudian membuat AALI berencana untuk meremajakan tanaman di lahan seluas 6.500 ha pada tahun ini guna membuat profil perkebunannya memiliki usia sekitar 15 tahun. “Dampak positif penanaman ini terhadap pendapatan AALI mungkin baru terjadi 3-4 tahun setelah penanaman seiring dengan production yield yang meningkat. Meski demikian, untuk saat ini perkebunan AALI kami nilai masih cukup menarik,” tulis Yasmin dalam risetnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×