CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Permintaan biodiesel berpeluang meningkat, SMART (SMAR) belum akan tambah pabrik


Selasa, 20 Agustus 2019 / 22:32 WIB

Permintaan biodiesel berpeluang meningkat, SMART (SMAR) belum akan tambah pabrik
ILUSTRASI. Produsen biodiesel PT SMART Tbk (SMAR) belum berencana menambah kapasitas pabriknya.


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Program pemerintah untuk mendorong campuran biodiesel ke bahan bakar minyak (BBM) lewat kebijakan B20, B30, dan B50, berpeluang meningkatkan permintaan biodiesel dalam negeri. Meskipun begitu, produsen biodiesel PT Sinar Mas Agro Resources and Technology Tbk (SMAR)  belum berencana menambah kapasitas pabriknya.

Padahal, kapasitas pabrik biodiesel SMAR telah terpakai secara penuh. “Mungkin akan bangun lagi tapi belum tahun ini. Kami masih lihat kelayakan. Baru pikir-pikir,"  kata Direktur SMAR Agus Purnomo di Jakarta, Selasa (20/8).

Di samping itu, menurut Agus, kapasitas pabrik biodiesel secara industri masih cukup untuk memenuhi kenaikan permintaan dalam negeri. Agus mengatakan, saat ini produksi biodiesel hanya sebesar 6 juta ton-7 juta ton per tahun dari kapasitas terpasang secara industri sebesar 12 juta ton biodiesel per tahun.

Baca Juga: Program campuran biodiesel pemerintah bisa mengerek harga CPO

Sebagai informasi, SMAR saat ini memiliki dua kilang biodiesel yang masing-masing berkapasitas 300.000 ton per tahun. Kilang tersebut berlokasi di Marunda, Jakarta dan Tarjun, Kalimantan Selatan.

Sementara itu, penjualan biodiesel berkontribusi 15% terhadap total pendapatan SMAR pada semester I-2019 yang sebesar 17,81 triliun. Seluruh biodiesel ini dijual ke pasar dalam negeri. Untuk pasar internasional, SMAR menjualnya dalam bentuk crude palm oil (CPO) yang selanjutnya akan diolah menjadi biodiesel oleh pembelinya di luar negeri.

Untuk menggenjot pertumbuhan pendapatan tahun ini, Agus mengatakan, SMAR akan mengoptimalkan antisipasi perubahan permintaan pada produk-produk turunan CPO. “Kilang-kilang kami melakukan optimalisasi produk secara berkala bahkan harian. Jadi, kalau demand suatu produk meningkat, kami akan switch ke produk tersebut sehingga tidak ada penumpukan barang karena tidak laku,” kata dia.

Baca Juga: Mumpung Perang Dagang, Sinar Mas Agro (SMAR) Bidik Pasar Ekspor CPO ke China

Langkah ini bukan diambil tanpa alasan. Menurut Agus, produk-produk turunan CPO menghasilkan margin lebih tinggi di tengah tren penurunan harga jual CPO. Produk turunan CPO yang dihasilkan perusahaan ini contohnya adalah minyak goreng, margarin, biodiesel, sabun batang hingga mie.

Oleh karena itu, pada tahun ini, SMAR menyiapkan belanja modal sebesar Rp 1,1 triliun. Berdasarkan catatan Kontan.co.id, sebanyak 45% dari belanja modal tersebut digunakan untuk peningkatan kemampuan pabrik hilir dan pabrik oleokimia yang ada di Belawan, Medan.

Sementara 55% sisanya akan digunakan untuk segmen bisnis hulu, seperti replanting tanaman-tanaman yang sudah tua di perkebunan Sumatra Utara dan Kalimantan Selatan, serta menyelesaikan pembangunan mil di Rantau Panjang, Kalimantan Timur.


Reporter: Nur Qolbi
Editor: Komarul Hidayat
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0007 || diagnostic_web = 0.2891

Close [X]
×