kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45944,75   -7,79   -0.82%
  • EMAS917.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.87%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.50%

Perbaikan ekonomi jadi prospek positif bagi portofolio saham di tahun depan


Rabu, 02 Desember 2020 / 20:20 WIB
Perbaikan ekonomi jadi prospek positif bagi portofolio saham di tahun depan
ILUSTRASI. Petugas memperhatikan pergerakan harga surat berharga pada layar digital di Jakarta. KONTAN/Cheppy A. Muchlis

Reporter: Intan Nirmala Sari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Prospek ekonomi yang lebih positif di tahun depan, diprediksi bakal menggeser prospek portofolio jawara tahun ini. Prediksinya, tahun depan saham bakal jadi jawara instrumen investasi diikuti kinerja sektor properti yang didukung tren penurunan suku bunga. 

Berdasarkan rangkuman Kontan, instrumen investasi yang berhasil memberikan return atau imbal hasil terbanyak tahun ini adalah emas spot dengan kenaikan mencapai 17,11% secara year to date (ytd) per Oktober. 

Disusul Obligasi pemerintah (Indobex Goverment Bond) yang memberikan return 12,81% dan obligasi korporasi (Indobex Corporate Bond) yang memberikan return 10,34%. Sebaliknya, IHSG jadi instrumen terburuk yang mencatatkan penurunan hingga 10,91% di periode yang sama.

Baca Juga: Tembus level 5.800, IHSG masih berpeluang menguat pada Kamis (3/12)

Perencana Keuangan dari Finansia Consulting Eko Endarto mengungkapkan, di tengah meningkatnya ketidakpastian di tahun ini pelaku pasar cenderung mencari instrumen investasi yang lebih aman. Pilihan pun jatuh pada emas dan obligasi, lantaran dianggap lebih aman karena risiko yang rendah dan lebih likuid. 

Untuk tahun depan, Eko menilai jika ekonomi sudah stabil dan vaksin Covid-19 terbukti efektif maka akan terjadi perubahan jawara portofolio). Bahkan, sinyal tersebut sudah terlihat dari saham yang mulai menuju level 6.000. 

Ini mengingat, penurunan IHSG yang turun tahun ini lebih karena dampak Covid-19. "Jadi, tahun depan pastinya saham akan jadi jawara, properti juga akan ikut karena bunga bank yang turun," kata Eko kepada Kontan, Rabu (2/12). 

Prediksinya, pada penutupan tahun ini IHSG bakal bertengger di level 5.800 hingga 5.820. Sedangkan untuk di tahun depan, IHSG berpotensi melaju ke level 6.500 jika semua berjalan sesuai harapan.

Baca Juga: Saham berpotensi beri capital gain terbanyak di tahun depan

Eko menambahkan, sektor properti diprediksi bakal recovery dengan tren suku bunga yang turun. Dia optimistis jika implementasi vaksin Covid-19 berhasil, maka kinerja bisnis lainnya bisa berjalan lebih baik ke depan.

"Sedangkan untuk emas masih menarik di jangka panjang. Tapi kita enggak bisa berharap itu akan naik tinggi dalam waktu singkat seperti di 2020," tandasnya.

Selanjutnya: Jadi jawara tahun ini, kemilau emas berpotensi redup di tahun depan

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×