kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Penjualan alat berat lesu, United Tractors (UNTR) mengikuti dinamika pasar


Minggu, 10 November 2019 / 18:59 WIB
Penjualan alat berat lesu, United Tractors (UNTR) mengikuti dinamika pasar
ILUSTRASI. Pelemahan harga batubara turut menjegal kinerja beberapa emiten alat berat, termasuk United Tractors (UNTR).

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Wahyu Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga batubara dunia yang melemah turut menjegal kinerja beberapa emiten alat berat, salah satunya adalah PT United Tractors Tbk (UNTR). Penjualan alat berat emiten penghuni Indeks Kompas100 ini tercatat turun pada kuartal III 2019.

Hingga 30 September 2019, UNTR hanya berhasil menjual alat berat Komatsu sebanyak 2.568 unit. Realisasi ini turun 30% jika dibandingkan penjualan alat berat Komatsu pada periode yang sama tahun 2018 sebanyak 3.681 unit.

Dari total penjualan alat berat tersebut, sebanyak 43% dialokasikan ke sektor pertambangan, 29% ke sektor konstruksi, 15% ke sektor kehutanan, dan sisanya 13% ke sektor perkebunan.

Selain penjualan alat berat, penurunan juga terjadi pada produk merek lainnya yaitu UD Trucks yang turun dari 624 unit menjadi 387 unit pada kuartal III 2019. Tidak sampai di situ, penjualan produk Scania juga turun menjadi 382 unit. Padahal, UNTR berhasil menjual 683 unit Scania pada kuartal III 2018.

Baca Juga: Laba sejumlah perusahaan Grup Astra merosot di kuartal III 2019

Manajemen UNTR mengklaim, penurunan penjualan UD Trucks dan Scania tidak bisa terlepas dari pengaruh penurunan harga batubara. Kedua produk tersebut banyak digunakan di sektor pertambangan.

Secara keseluruhan pendapatan UNTR pada lini bisnis mesin konstruksi menurun menjadi sebesar Rp 18,2 triliun atau 27,7% terhadap total pendapatan konsolidasian UNTR. Realisasi ini turun 15% dari Rp 21,3 triliun pada periode yang sama tahun 2018.

Meski demikian, pendapatan konsolidasian UNTR masih menunjukkan pertumbuhan positif. Per kuartal III 2019, pendapatan bersih konsolidasi UNTR mencapai Rp 65,6 triliun atau meningkat sebesar 7,3% jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2018.

Sekretaris Perusahaan United Tractors Sara K. Loebis mengatakan, penurunan penjualan ini sudah diprediksi oleh manajemen UNTR. "Penurunan ini memang sudah diantisipasi karena adanya penurunan harga komoditas seperti batubara, CPO, dan lain-lain," ujar Sara kepada Kontan.co.id.

Baca Juga: Simak rekomendasi analis soal kinerja emiten batubara yang melorot di kuartal III

Meskipun demikian, Sara mengatakan saat ini pihaknya masih melihat dan memantau kondisi dinamika pasar. Hal ini dilakukan sebagai pertimbangan untuk memutuskan apakah akan revisi target penjualan atau tidak.

Lebih lanjut, Sara mengatakan UNTR tetap mengandalkan kontribusi dari penjualan selain alat berat, salah satunya adalah penjualan product support, seperti penjualan suku cadang dan maintenance service. Sebab, Sara mengatakan kinerja dari penjualan product support ini cukup stabil.

"Yang ini kinerjanya tetap stabil walaupun tentu tidak sepenuhnya dapat mengkompensasi penurunan penjualan alat berat," lanjut Sara.

Baca Juga: Kuartal III 2019, penjualan alat berat United Tractors (UNTR) turun 30%

Untuk diketahui, pada tahun ini UNTR menganggarkan belanja modal alias capital expenditure (capex) sebesar US$ 700 juta. Hingga September 2019, serapanĀ  capex UNTR sudah mencapai US$ 496 juta.

Sara mengatakan, sekitar 90% dari serapan capex ini digunakan untuk keperluan bisnis kontraktor penambangan dan tambang milik UNTR seperti untuk penggantian alat berat maupun pemeliharaan (maintenance) fasilitas tambang.




TERBARU

Close [X]
×