kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45723,44   14,08   1.98%
  • EMAS913.000 0,55%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN -0.19%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.21%

Simak rekomendasi analis soal kinerja emiten batubara yang melorot di kuartal III


Sabtu, 02 November 2019 / 14:55 WIB
Simak rekomendasi analis soal kinerja emiten batubara yang melorot di kuartal III
ILUSTRASI. Conveyor belt (tempat pengisian batubara ke kereta api) milik PT. Bukit Asam (PTBA) di Tanjung Enim, Sumatera Selatan (20/5). Kinerja sejumlah emiten batubara anjlok di kuartal III 2019. KONTAN/Hendra Suhara

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Beberapa emiten pertambangan batubara telah merilis kinerja keuangan untuk kuartal III 2019. PT Indika Energy Tbk (INDY, anggota indeks Kompas100) misalnya, mengalami kerugian sebesar US$ 8,6 juta. Padahal, pada kuartal III 2018, INDY masih menikmati laba bersih senilai US$ 112,20 juta.

Ada pula PT PT Bukit Asam Tbk (PTBA, anggota indeks Kompas100) yang pada kuartal III 2019 labanya anjlok 21,08% menjadi Rp 3,10 triliun. Meski demikian, pendapatan emiten pelat merah ini naik 1,36% menjadi Rp 16,25 triliun.

Baca Juga: Tertekan penurunan harga, kinerja emiten batubara melorot di kuartal III 2019

Kompak, penurunan kinerja emiten tambang batubara ini seiring dengan turunnya harga batubara global.

Analis Samuel Sekuritas Indonesia Dessy Lapagu mengatakan, saat ini emiten batubara masih sensitif terhadap harga batubara global. Dessy mengatakan, tren harga batubara dunia masih akan melemah dalam jangka panjang. “Faktor efisiensi menjadi pendukung kinerja para emiten batubara,” ujar Dessy kepada Kontan.co.id, Jumat (1/11).

Di sisi lain, Kepala Riset Koneksi Kapital Indonesia Alfred Nainggolan mengatakan, pelemahan harga batubara saat ini sudah mulai terbatas. “Artinya, ruang penurunan dari harga jual batubara kemungkinan akan terbatas,” ujar Alfred kepada Kontan.co.id, Jumat (1/11). 

Alfred melihat, emiten-emiten batubara masih menargetkan kenaikan volume produksi hingga akhir 2019. Sehingga, pada 2020 terdapat kemungkinan kenaikan kinerja yang lebih disebabkan oleh pertumbuhan volume produksi. “Sehingga tidak begitu cukup besar untuk mendukung pertumbuhan top line-nya,” sambung Alfred. 

Alfred pun merekomendasikan saham PTBA dengan target harga Rp 3.480 per saham.

Baca Juga: Sarimelati Kencana (PZZA) yakin bisnis bakal tetap kencang sampai akhir tahun

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag

TERBARU

[X]
×