kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45905,81   -2,73   -0.30%
  • EMAS1.358.000 -0,37%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pembukaan Ekonomi China Mendorong Harga Nikel, Begini Rekomendasi Saham ANTM dan INCO


Minggu, 08 Januari 2023 / 14:40 WIB
Pembukaan Ekonomi China Mendorong Harga Nikel, Begini Rekomendasi Saham ANTM dan INCO


Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pembukaan ekonomi China dinilai menjadi angin segar bagi industri nikel. Analis Panin Sekuritas Felix Darmawan mengatakan, China yang membuka Kembali perekonomiannya  menjadi katalis positif untuk sektor nikel. Inilah yang membuat harga nikel naik belakangan ini.

“Karena China merupakan konsumen nikel terbesar di dunia dan itu menjadi pendorong harga nikel baru-baru ini. Untuk target nikel di tahun ini ada di rentang level US$ 33.000 sampai US$ 35.000 per ton,” kata Felix kepada Kontan.co.id baru-bari ini.

Analis Mirae Asset Sekuritas Indonesia Juan Harahap memperkirakan permintaan nikel dari China akan naik 2023 tahun ini. Proyeksi pertumbuhan konsumsi nikel didukung oleh pulihnya aktivitas manufaktur yang berasal dari pemulihan konsumsi baja nirkarat China. Adapun China mencatat kenaikan produksi stainless steel sebesar 31,7% secara tahunan menjadi 2,4 juta ton pada bulan Oktober 2022.

Selain perekonomian China, salah satu sentimen yang bisa berdampak ke harga nikel adalah resesi. Berdasarkan studi yang dilakukan oleh Juan, harga nikel mengalami koreksi setiap kali periode resesi.  Misal, pada resesi Amerika Serikat (AS) pada tahun 1990, 2001, 2008, dan 2020, terjadi penurunan harga nikel dengan kisaran antara 7,4% sampai 67,4% dengan rata-rata penurunan 32,5%, dimana penurunan terbesar terjadi selama resesi tahun 2008.

Baca Juga: Akuisisi Anak Usaha KRAS senilai Rp 3,24 Triliun, Cek Rekomendasi Chandra Asri (TPIA)

Sementara dari sisi suplai, industri nikel Indonesia akan terus tumbuh di masa mendatang, mengingat pemerintah menargetkan 30 pabrik pengolahan (smelter) nikel beroperasi pada tahun 2024, dari sebelumnya hanya 19 smelter pada 2020.

Mirae Asset Sekuritas memperkirakan harga nikel global akan berada pada level US$ 24.500 per ton di tahun ini dan US$ 22.000 per ton pada 2023.

Dampak divestasi INCO

Pemerintah memastikan bakal memperbesar kepemilikan sahamnya di emiten penambangan nikel PT Vale Indonesia Tbk (INCO). Menteri BUMN Erick Thohir berharap, kepemilikan pemerintah di INCO minimal 51% saham.

Saat ini, pemerintah melalui holding pertambangan BUMN, yakni MIND.ID baru menggenggam 20% saham INCO sejak kewajiban divestasi yang dilakukan investor pada Oktober 2020 silam. Mayoritas saham INCO sebesar 63% masih dikuasai Vale Canada Limited dan Sumitomo Metal Mining.

Menurut Felix, dampak dari aksi korporasi tersebut tidak terlalu berdampak signifikan bagi operasional INCO. Namun di satu sisi, dengan membesarnya porsi saham pemerintah  di tubuh INCO bisa membuka peluang INCO untuk bekerjasama dalam konsorsium Indonesia Battery Corporation (IBC). Peluang ini seiring intensifikasi industri kendaraan listrik alias electric vehicle (EV) dari hulu ke hilir yang digalakkan oleh pemerintah.

“Hanya saja masih dinanti juga bagaimana peran INCO dalam kerjasama tersebut,” kata Felix.

Meskipun ekspektasi permintaan nikel akan solid dari kendaraan listrik dalam jangka panjang, Juan meyakini pengembangan EV masih dalam tahap awal. Dia melihat permintaan nikel terutama  masih akan didorong dari industri baja anti karat (stainless steel) dalam jangka pendek.

Dia memilih saham ANTM sebagai pilihan utama (top picks) dengan pertimbangan pendapatan yang terdiversifikasi dari logam lain. ANTM juga memiliki potensi tambahan pendapatan dari proyek smelter Halmahera dan lebih banyak memiliki eksposur ke proyek Indonesia Battery Corporation (IBC).

Seiring ekspektasi peningkatan kapasitas smelter domestik, Juan melihat adanya kenaikan volume penjualan bijih nikel ANTM sebesar 32,5%  YoY di 2023. Di sisi lain, Juan memperkirakan adanya kenaikan produksi feronikel ANTM menjadi 25.000 TNi pada tahun ini. Sebab, proyeksi Juan, smelter Halmahera milik ANTM akan mulai berproduksi pada 2023.

Baca Juga: Cek Rekomendasi Saham Pilihan Emiten Barang Konsumen Primer di Tahun 2023

Dia merekomendasikan trading buy saham ANTM dengan target harga Rp 2.300. Sementara itu, Juan menyematkan rekomendasi hold saham INCO dengan target harga Rp 7.500. Rekomendasi ini turun dari rekomendasi yang disematkan sebelumnya, yakni trading buy.

Penurunan rating ini dikarenakan Juan melihat potensi upside saham INCO yang terbatas terhadap target harga. Juan berekspektasi produksi nikel matte INCO akan naik menjadi sebesar 70.000 ribu ton pada 2023

Sementara itu, Felix merekomendasikan beli saham ANTM dengan target Rp 2.800 dan buy INCO dengan target harga Rp 8.700.

Analis Maybank Sekuritas Richard Suherman juga merekomendasikan beli saham ANTM dengan target harga Rp 2.400. Seiring dengan beroperasinya smelter baru, Richard memperkirakan produksi feronikel ANTM akan mencapai 28.000 TNi tahun ini dan perlahan meningkat menjadi 38.000 TNi pada 2025.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×