kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Pegawai swasta memborong ORI-012


Senin, 19 Oktober 2015 / 19:16 WIB
Pegawai swasta memborong ORI-012

Berita Terkait

Reporter: Maggie Quesada Sukiwan | Editor: Yudho Winarto

JAKARTA. Para pegawai swasta kembali merajai pemesanan surat utang ritel berdenominasi rupiah alias Obligasi Ritel Indonesia (ORI) seri ORI012. Situs Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan mencatat, kategori pegawai swasta mencapai 25,24% dari total pemesanan sebanyak Rp 27,707 triliun.

Direktur Surat Utang Negara DJPPR , Loto Srinaita Ginting menjelaskan, berdasarkan aspek profesi, jumlah pemesan terbanyak memang berasal dari pegawai swasta. Lalu diikuti oleh wiraswasta 21,36%, ibu rumah tangga 11,3%, pegawai otoritas/lembaga/BUMN/BUMD 8,37%, Pegawai Negeri Sipil (PNS) 7,85%, profesional 5,12%, pensiunan 2,46%, pelajar atau mahasiswa 1,09%, TNI atau Polri 1,09%, pekerja seni 0,01%, dan kelompok profesi lainnya 16,08%.


Memang, lanjut Loto, daya beli ?pegawai swasta dan wiraswasta terbilang tinggi. Apalagi banyak pengusaha yang menunda investasinya di kala ekonomi belum menggairahkan. Makanya mereka memarkirkan dananya terlebih dahulu di ORI012. "Kategori pegawai otoritas dan profesional merupakan kategori baru yang kami coba cermati," ujarnya.

ORI012 mencatatkan pemesanan sebanyak Rp 27,707 triliun dengan 49.521 pemesan. Setelah melakukan pembersihan data bagi investor yang memesan di atas Rp 3 miliar dengan satu kartu identitas alias Kartu Tanda Penduduk (KTP), lanjut Loto, pemerintah menetapkan total penjualan ORI012 sebesar Rp 27,439 triliun dengan total investor 45.298 orang.

Adapun investor baru mencapai 28.520 orang. Investor bisa mengoleksi ORI012 dengan minimum investasi Rp 5 juta dan maksimal Rp 3 miliar.




TERBARU

Close [X]
×