kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45931,36   3,72   0.40%
  • EMAS1.320.000 -0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Naik 3% Sepekan, Harga Minyak Masih Bergerak di Bawah US$ 80 Per Barel


Minggu, 24 Desember 2023 / 10:35 WIB
Naik 3% Sepekan, Harga Minyak Masih Bergerak di Bawah US$ 80 Per Barel
ILUSTRASI. Dalam sepekan, harga minyak acuan internasional Brent menguat 3,29% ke US$ 79,07 per barel.


Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Meski tertekan jelang libur panjang, harga minyak cenderung menguat dalam sepekan terakhir. Harga minyak naik dalam sepekan karena berita ekonomi AS yang positif dan kekhawatiran serangan kapal Houthi akan meningkatkan biaya pasokan.

Harga minyak Brent kontrak Februari 2024 di ICE Futures turun 0,40% ke US$ 79,07 per barel pada perdagangan Jumat (22/12). Dalam sepekan, harga minyak acuan internasional ini menguat 3,29%. 

Harga minyak WTI kontrak Februari 2024 di New York Mercantile Exchange turun 0,45% ke US$ 73,56 per barel pada Jumat (22/12). Sedangkan dalam sepekan, harga minyak acuan Amerika Serikat (AS) ini melonjak 2,47%.

Harga minyak melanjutkan kenaikan setelah naik kurang dari 1% pada minggu lalu.

Baca Juga: Simak Sektor Industri yang Akan Melahap Cuan di Tahun Naga Kayu

Di Timur Tengah, lebih banyak kapal induk mengatakan mereka menghindari Laut Merah karena serangan terhadap kapal yang dilakukan oleh kelompok militan Houthi yang didukung Iran. Serangan ini merupakan respons terhadap perang Israel di Gaza.

Serangan tersebut telah menyebabkan gangguan di Terusan Suez, yang menangani sekitar 12% perdagangan dunia. Perusahaan pengirim besar Maersk dan CMA CGM mengatakan mereka akan mengenakan biaya tambahan terkait dengan pengalihan rute kapal.

“Penghentian pasokan secara langsung bukan satu-satunya alasan harga minyak akan tergerak oleh situasi Laut Merah; tarif pengangkutan dan biaya asuransi meningkat,” kata analis PVM John Evans kepada Reuters.

Sementara itu di Afrika, keputusan Angola untuk keluar dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dapat membuka jalan bagi China untuk meningkatkan investasi di sektor minyak dan sektor lainnya di negara tersebut. Angola memproduksi sekitar 1,1 juta barel minyak per hari.

“Produksi minyak Angola akan membutuhkan waktu untuk meningkat bahkan jika Tiongkok melakukan tindakan besar-besaran,” kata Phil Flynn, analis di Price Futures Group. Dia menambahkan bahwa data inflasi AS dan serangan Houthi di Laut Merah seharusnya lebih mendukung harga minyak dibandingkan kenaikan produksi Angola di masa depan.

Baca Juga: Sudah Anjlok 46% Tahun Ini, Harga Batubara Masih Berpotensi Turun di Tahun Depan

Sementara itu di Irak, juru bicara Kementerian Perminyakan Asim Jihad menegaskan dukungan Irak terhadap perjanjian OPEC+ dan komitmennya terhadap pengurangan minyak secara sukarela. OPEC+ mencakup OPEC dan sekutunya seperti Rusia.

Di AS, angka inflasi utama lebih rendah dari perkiraan, meningkatkan optimisme investor bahwa Federal Reserve (Fed) AS akan menurunkan biaya pinjaman tahun depan. Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya pinjaman konsumen, sehingga dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan permintaan minyak.

Ekspektasi bahwa The Fed kemungkinan besar akan menurunkan suku bunga tahun depan juga membantu menurunkan dolar AS ke level terendah sejak Juli terhadap sejumlah mata uang lainnya untuk hari kedua berturut-turut. Melemahnya dolar dapat meningkatkan permintaan minyak dengan membuat bahan bakar lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang lain.

Namun, berita ekonomi AS tidak semua positif. Penjualan rumah keluarga tunggal baru di AS turun ke level terendah dalam satu tahun pada bulan November. Penurunan yang tidak terduga ini kemungkinan hanya bersifat sementara di tengah kekurangan kronis rumah yang dimiliki sebelumnya, yang telah mendukung permintaan akan konstruksi baru.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
EVolution Seminar Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP)

[X]
×