CLOSE [X]
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Meski sempat menguat tajam, rupiah ditutup menguat tipis, ini penyebabnya


Senin, 19 Agustus 2019 / 17:41 WIB

Meski sempat menguat tajam, rupiah ditutup menguat tipis, ini penyebabnya
ILUSTRASI. Nilai tukar rupiah


KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Memasuki awal pekan, rupiah sempat mengalami penguatan meskipun pada penutupan perdangan di pasar spot yang menguat 0,01%. Faktor eksternal masih menjadi sentimen utama dalam penyebab penguatan tipis pada kurs rupiah terhadap dollar ini.

Hingga akhir penutupan, data dari bloomberg menunjukan rupiah mengalami penguatan di Rp 14.238 per dollar AS atau menguat sebesar 0,01%. 

Berdasarkan kurs referensi JISDOR, rupiah juga mengalami penguatan hingga menempatkan mata uang garuda di level Rp 14.203 per dollar AS atau menguat 0,39%.

Baca Juga: Rupiah ditutup menguat tipis 0,01% ke posisi Rp 14.234 per dolar AS, Senin (19/8)

Direktur PT Garuda berjangka Ibrahim mengatakan bahwa penguatan ini disebabkan oleh beberapa sentimen global dan sentimen domestik. Hanya saja, sentimen global masih mendominasi pergerakan rupiah hingga penutupan perdagangan.

Dari sentimen positif global, Ibrahim bilang perilaku pasar saat ini hati-hati dengan debut suku bunga acuan baru China pada hari Selasa besok. Rencana ini telah diumumkan oleh Bank Rakyat Tiongkok pada akhir pekan lalu yang termasuk dalam reformasi suku bunga.

Menurut Ibrahim, penurunannya masih belum terlihat. 

Tapi, ia memprediksikan Bank Rakyat Tiongkok bisa menurunkan 10-45 bps suku bunganya. “untuk membantu menurunkan biaya pinjaman bagi perusahaan dan mendukung perlambatan pertumbuhan, yang telah dilanda perang dagang dengan AS,” ujar Ibrahim.

Selain itu, dari domestik, Ibrahim berpendapat bahwa rupiah menguat tipis karena adanya optimisme untuk data PDB. Hal ini tampak pada pidato presiden Joko Widodo Jumat lalu yang mengatakan bahwa adanya optimisme PDB dalam RAPBN th 2020 di patok di level 5,3%.

“Jika terealisasi, maka akan menandai laju pertumbuhan ekonomi tertinggi sejak tahun 2013,” jelas Ibrahim.

Menurut Ibrahim, Optimisme PDB ini sukses membuat arus modal kembali masuk ke Indonesia sehingga pasar kembali mengoleksi asset berisiko terutama mata uang garuda. “Sehingga penguatan rupiah di hari ini menjadi kado terindah di hari kemerdekaan Indonesia,” ujar Ibrahim.

Meskipun demikian, penguatan rupiah hari ini tertahan karena ada perkembangan baru dari kondisi perang dagang. Presiden AS Donald Trump kembali mengeluarkan pernyataan bahwa pihaknya belum siap untuk melakukan perdagangan dengan China.

Trump menegaskan perang dagang dengan China tidak membahayakan AS dan bahwa ekonomi berjalan sangat baik. “Presiden juga menegaskan bahwa dia tidak siap untuk membuat perjanjian perdagangan dengan China, mengisyaratkan bahwa dia ingin melihat Beijing menangani protes yang sedang berlangsung di Hong Kong terlebih dahulu,” jelas Ibrahim.

Baca Juga: Rupiah menguat 0,19% ke posisi Rp 14.213 per dolar AS pukul 15.00 WIB, Senin (19/8)


Reporter: Adrianus Octaviano
Editor: Noverius Laoli
Video Pilihan

Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0036 || diagnostic_api_kanan = 0.0025 || diagnostic_web = 0.2480

Close [X]
×