kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45702,42   14,31   2.08%
  • EMAS934.000 -1,06%
  • RD.SAHAM -0.69%
  • RD.CAMPURAN -0.34%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Menguat di akhir pekan ini, bagaimana proyeksi rupiah pada pekan depan?


Jumat, 24 Januari 2020 / 17:35 WIB
Menguat di akhir pekan ini, bagaimana proyeksi rupiah pada pekan depan?
ILUSTRASI. Warga mengantre untuk menukarkan mata uang di salah satu gerai penukaran uang asing di Jakarta, Senin (13/1/2020). Jumat (24/1), rupiah ditutup menguat 0,41% ke Rp 13.583 per dolar Amerika Serikat (AS)

Reporter: Muhammad Kusuma | Editor: Komarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kurs rupiah makin perkasa. Jumat (24/1), rupiah ditutup menguat 0,41% ke Rp 13.583 per dolar Amerika Serikat (AS). Sedangkan kurs tengah versi Bank Indonesia (BI), rupiah melemah 0,04% menjadi Rp 13.632 per dolar AS.

Analis memproyeksikan rupiah akan terus menguat pekan depan. Analis Global Kapital Investama, Alwi Assegaf mengatakan, penguatan rupiah pekan depan masih akan didorong oleh katalis positif dalam negeri.

Baca Juga: Tetap perkasa, rupiah ditutup pada level Rp 13.583 per dolar AS

Pertama, sikap optimistis dari Gubernur BI Perry Warjiyo saat memberikan keterangan pers hasil rapat Dewan Gubernur BI, Kamis (23/1), menjadi stimulus penguatan rupiah.

Menurutnya, pernyataan yang disampaikan Perry mengindikasikan hawkish terhadap kondisi fundamental makro ekonomi nasional.

“Pernyataan Gubernur BI memunculkan keyakinan pasar terhadap kebijakan BI dan pemerintah,” terangnya kepada kontan.co.id, Jumat (24/1).

Dalam pernyataannya, Perry menyoroti pertumbuhan ekonomi Indonesia yang akan terjaga stabil di atas 5% serta inflasi yang rendah.

Baca Juga: Bank Indonesia buka peluang menurunkan suku bunga tahun ini

Kedua, obligasi pemerintah dengan yield menarik turut menjadi faktor penopang penguatan rupiah.

Melansir laman resmi Penilai Harga Efek Indonesia (PHEI), yield seri FR0082 dengan tenor 10 tahun berada di 6,64%. Dengan yield yang menarik rupiah akan menjadi bidikan bagi para pelaku pasar.

Baca Juga: Rupiah terus menguat terhadap dolar AS, ini penjelasan Gubernur BI

“Artinya minat investor terhadap instrumen ini menjadi tinggi,” kata Alwi.

Analis Monex Investindo Futures Ahmad Yudiawan menambahkan penguatan rupiah didorong juga keputusan BI yang tidak mengubah suku bunga acuan tetap di level 5%. BI juga menetapkan suku bunga deposit facility sebesar 4,25%, dan suku bunga lending facility sebesar 5,75%.

“Suku bunga acuan rendah menjadi angin segar bagi pelaku pasar,” kata Ahmad.

Pekan depan, kedua analis optimistis rupiah masih akan menguat lagi. Ahmad memproyeksikan rupiah akan berada direntang Rp 13.530 hingga Rp 13.690 per dolar AS.

Sedangkan, Alwi menebak, rupiah akan bergerak direntang Rp 13.490 hingga Rp 13.640 per dolar AS di pekan depan.

Baca Juga: Ini penyebab rupiah semakin perkasa di akhir pekan




TERBARU

Close [X]
×