kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45787,20   0,76   0.10%
  • EMAS1.012.000 0,40%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.11%

Melihat sentimen pendorong IHSG pada perdagangan pekan depan


Sabtu, 17 Oktober 2020 / 09:03 WIB
Melihat sentimen pendorong IHSG pada perdagangan pekan depan
ILUSTRASI. Karyawan mengamati layar monitor perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) Jakarta, Jumat (16/10).

Reporter: Kenia Intan | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup merosot pada perdagangan hari ini, Jumat (16/10). IHSG tertekan 1,74 poin atau 0,03% ke level 5.103,414.

Walau hari ini ditutup melemah, selama sepekan terakhir IHSG bergerak cenderung menguat  0,98%. Pada penutupan perdagangan Jumat pekan lalu (9/10), IHSG berada di level 5.053,66.

Analis MNC Sekuritas Aqil Triyadi menjelaskan, IHSG pekan ini cenderung menguat masih dipengaruhi sentimen RUU Cipta Kerja yang dipandang pasar cenderung menguntungkan investor.

IHSG juga terkerek rencana merger bank-bank syariah di Indonesia. Selain itu, adanya rencana pembuatan pabrik baterai di Indonesia ikut mendorong beberapa saham pengelola pertambangan nikel menguat.

Baca Juga: Terdorong sentimen global, IHSG berpotensi menguat pekan depan

Sementara itu, Analis Binaartha Sekuritas Muhammad Nafan Aji Gusta Utama menjelaskan, IHSG pekan ini terkerek euforia pasar terhadap hasil Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia (BI) Oktober 2020.

Hasil rapat yang digelar 12 hingga 13 Oktober 2020 itu tetap mempertahankan tingkat suku bunga BI di level 4%.

Di sisi lain, adanya komitmen penuh untuk melaksanakan program quantitative easing (QE) dalam rangka meningkatkan likuiditas turut mengerek pasar. Adapun sentimen positif dari pengesahan  RUU Omnibus law Cipta Kerja juga masih berpengaruh.

Menurut Nafan,  sentimen-sentimen positif itu lebih kuat dibanding sentimen negatif yang memberatkan pasar selama dua hari terakhir.

Mengutip data dari RTI Business, selama dalam pekan ini hanya dua hari perdagangan yang ditutup di zona merah. Adapun pelemahan itu disebabkan pasar yang wait and see terhadap program stimulus AS yang belum cair lantaran dinamika politik antara eksekutif dan legislatif.

"Pasar juga cenderung bersikap wait and see dengan adanya faktor kepastian resesi perekonomian Indonesia dari pemerintah," jelasnya kepada Kontan.co.id, Jumat (16/10).

Baca Juga: Surya Citra Media (SCMA) Bersaing Melawan Netflix, Ini Rekomendasi untuk Saham SCMA

Untuk perdagangan pekan depan, 19 Oktober hingga 23 Oktober 2020, IHSG cenderung bergerak menguat dengan level resistance maksimum di 5.233. Sementara level support-nya di 4.976.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



[X]
×