kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Masih bukukan kerugian, PT Timah (TINS) tak bagikan dividen


Selasa, 06 April 2021 / 16:08 WIB
Masih bukukan kerugian, PT Timah (TINS) tak bagikan dividen
ILUSTRASI. Pekerja menurunkan timah dari kapal yang di angkut dari Belitung, Kepulauan Riau di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta, Selasa (11/1). KONTAN/Muradi/11/01/2011

Reporter: Intan Nirmala Sari | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Masih bukukan rugi pada kinerja 2020, PT Timah Tbk (TINS) umumkan tak ada dividen dari kinerja perusahaan tahun lalu. Meskipun begitu, untuk kinerja 2021 manajemen optimistis mampu membukukan laba.

"Tahun ini tidak ada pembagian laba (dividen), mengingat kondisi perusahaan yang masih mencatatkan rugi di tahun kerja 2020," ungkap Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko TINS Wibisono dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) yang digelar Selasa (6/4).

Berdasarkan laporan konsolidasian per 31 Desember 2020, anak usaha MIND ID yang berkantor pusat di Kota Pangkalpinang, Bangka-Belitung ini berhasil mencatatkan penjualan sebesar 55.782 ton atau 16,28% dari total konsumsi timah dunia. Adapun lokasi tujuan ekspor TINS, Asia menempati posisi teratas 68%, disusul Eropa 17%, Amerika 14%, sedangkan konsumsi domestik hanya berkontribusi 2%.

Baca Juga: Penyebab Indika Energy (INDY) menderita kerugian US$ 117,54 juta pada 2020

Khusus kinerja produksi, sampai dengan Desember 2020, TINS berhasil menghasilkan bijih timah sebesar 39.757 ton atau turun sebesar 51,79% dibandingkan capaian tahun sebelumnya yakni 82.460 ton. Dari pencapaian tersebut 71,35% berasal dari penambangan darat, sedangkan sisanya 28,65% berasal dari penambangan laut. 

Adapun untuk produksi logam timah turun 40,18% menjadi sebesar 45.698 ton dari tahun sebelumnya sebesar 76.389 ton. Rendahnya produksi tak menyurutkan TINS untuk memenuhi permintaan konsumen di tengah harga yang merangkak naik. 

Dengan memanfaatkan persediaan logam timah yang ada, TINS membukukan penjualan logam timah sebesar 55.782 ton atau turun 17,61% dari tahun sebelumnya sebesar 67.704 ton. Dimana, untuk kinerja keuangan 2020 TINS membukukan pendapatan usaha sebesar Rp 15,22 triliun, lebih rendah 21,33% dari tahun sebelumnya yakni Rp 19,34 triliun.

Sejalan dengan capaian pendapatan di tahun lalu, beban pokok pendapatan ikut mencatatkan penurunan 22,54% menjadi Rp 14,10 triliun dari tahun sebelumnya Rp 18,20 triliun.

Di sisi lain, untuk kinerja 2020 rasio Gross Profit Margin (GPM) PT Timah adalah 7,36% atau membaik dari tahun sebelumnya 5,91%. Hal serupa terlihat pula dari rasio Net Profit Margin (NPM) menjadi minus 2,24% dibandingkan 2019 yang minus 3,16%.

Baca Juga: Laba Adhi Karya (ADHI) tahun 2020 tergerus

Membaiknya finansial TINS terlihat dari beberapa perspektif berikut, diantaranya cashflow operasi sebesar Rp 5,40 triliun atau naik dibandingkan tahun 2019 sebesar minus Rp 2,08 triliun. EBITDA naik menjadi Rp 1,16 triliun dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp 909 miliar.

Adapun untuk Modal Kerja Bersih meningkat signifikan menjadi sebesar Rp 692,09 miliar dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp 348,87 miliar.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×