kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |

Manulife: Menyambut era suku bunga rendah, IHSG bisa ke 6.800


Selasa, 20 Agustus 2019 / 14:59 WIB

Manulife: Menyambut era suku bunga rendah, IHSG bisa ke 6.800
Market Update PT Manulife Aset Manajemen Indonesia

Katarina optimistis karena setelah The Fed menurunkan tingkat suku bunganya dan diikuti oleh negara lain, maka hal itu bisa menopang pasar saham global, terutama negara berkembang. Secara historis dalam 245 hari setelah penurunan Fed Rate di tahun 1989, 1995, 1998, 2001 dan 2007, pasar saham Asia menunjukkan kinerja lebih tinggi secara rata-rata sebesar 19,9% dibanding pasar saham AS yang tumbuh 6,7%.

Penurunan suku bunga membuat sektor perbankan menarik untuk dipilih. Katarina juga menyukai sektor telekomunikasi yang dinilai kebal pada risiko pelemahan ekonomi.

Selain itu, seiring berkembangnya mobil hybrid, permintaan nikel naik dan menjadi sentimen positif bagi sektor logam dasar. Terakhir, Katarina menyukai sektor properti industri karena mendapat dukungan dari perusahaan luar negeri yang merelokasi pabriknya ke Indonesia.

Baca Juga: Pasar goyah, kinerja reksadana pasar uang paling stabil

Dengan potensi pertumbuhan yang masih ada, maka Katarina merekomendasikan bagi investor agresif bisa akumulasi beli instrumen investasi berbasis saham untuk keperluan jangka panjang. Sementara untuk jangka pendek, Katarina mengatakan bisa membeli produk investasi berbasis obligasi.

Selain karena faktor tren suku bunga rendah, Katarina mengatakan kinerja pasar saham bisa naik karena didukung stabilitas politik dalam negeri. Kabinet baru Presiden RI Joko Widodo juga diharapkan bisa membuat reformasi perpajakan, investasi dan sumber daya manusia agar pertumbuhan ekonomi turut naik.

Baca Juga: Investor reksadana naik berkat penetrasi teknologi di pasar keuangan

Sentimen negatif masih membayangi pasar saham, yaitu perang dagang. Katarina mengatakan, China masih memiliki ruang untuk melonggarkan kebijakan moneter dan pemangkasan pajak guna menggenjot pertumbuhan ekonomi di tengah perang dagang.

"Ekonomi China yang lebih stabil bisa mendukung aktivitas perdagangan global dan mendukung sentimen bisnis serta pertumbuhan ekonomi global," kata Katarina.

Skenario dagang AS dan China yang Katarina proyeksikan adalah akan terjadi kesepakatan dagang sebelum Pemilu AS, Agustus 2020.


Reporter: Danielisa Putriadita
Editor: Wahyu Rahmawati

Video Pilihan


Close [X]
×