kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45775,30   4,34   0.56%
  • EMAS931.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.09%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Lima saham yang melantai di 2019 jadi saham gocap


Minggu, 05 April 2020 / 13:06 WIB
Lima saham yang melantai di 2019 jadi saham gocap
ILUSTRASI. Petugas kebersihan melintas di depan layar yang menampilkan informasi pergerakan harga saham di gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Selasa (31/3/2020). Sepanjang tahun 2019 hingga saat ini, terdapat 72 emiten yang telah melantai di bursa efek. ANT

Reporter: Benedicta Prima | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sepanjang tahun 2019 hingga saat ini, terdapat 72 emiten yang telah melantai. Dari jumlah tersebut sebanyak lima emiten, sahamnya jatuh ke gocap atau Rp 50 per saham. 

Lima emiten tersebut antara lain PT Capri Nusa Satu Properti Tbk (CPRI), PT Bliss Porperti Indonesia Tbk (POSA), PT Darmi Bersaudara Tbk (KAYU), PT Bhakti Agung Propertindo Tbk (BAPI) dan PT Ginting Jaya Energi Tbk (WOWS). Kelimanya melantai di tahun 2019. 

Baca Juga: Ini sentimen yang bakal mempengaruhi pergerakan IHSG di pekan depan

Adapun harga  CPRI saat penawaran umum perdana (initial public offering/IPO) sebesar Rp 125, artinya telah mengalami penurunan 60% sejak IPO hingga penutupan Jumat (3/4). Sedangkan harga IPO saham POSA, KAYU dan BAPI sebesar Rp 150. Artinya ketiga saham tersebut telah turun 66,67% pada periode yang sama. 

Harga saham WOWS tercatat yang mengalami penurunan paling dalam yaitu 88,89% dari harga IPO Rp 450 menjadi gocap. 

Bagaimana kondisi fundamental kelimanya?

1. Capri Nusa Satu Properti
Pada periode kuartal III-2019, CPRI membukukan pendapatan Rp 2,36 miliar atau naik 66,19% yoy dari Rp 1,42 miliar di kuartal III-2018. Sayangnya, perusahaan properti tersebut masih mengalami kerugian Rp 13,63 miliar, meskipun jumlah tersebut membaik bila dibandingkan kuartal III-2018 yang kerugiannya mencapai Rp 43,56 miliar.

Baca Juga: IHSG pekan depan diprediksi terseret kasus virus corona dan pelemahan rupiah

2. Bliss Properti Indonesia
Pada periode yang sama Bliss Properti Indonesia membukukan pendapatan Rp 51,06 miliar, turun tipis bila dibandingkan kuartal III-2018 yang tercatat Rp 52,4 miliar. Penurunan tersebut membuat rugi perusahaan semakin dalam dari Rp 49,49 miliar menjadi rugi Rp 66,88 miliar. 

3. Darmi Bersaudara
Sementara itu sepanjang 2019 Darmi Bersaudara membukukan pendapatan Rp 43,74 miliar atau naik 16,27% yoy dari Rp 37,62 miliar. Kenaikan tersebut membuat Darmi Bersaudara membukukan kenaikan laba 78,38% yoy dari Rp 1,85 miliar menjadi Rp 3,3 miliar. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×