kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,58   -19,63   -1.94%
  • EMAS957.000 -0,42%
  • RD.SAHAM -1.52%
  • RD.CAMPURAN -0.63%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Likuidasi aset di China, begini kata analis soal prospek AKR Corporindo (AKRA)


Kamis, 03 Oktober 2019 / 21:04 WIB
Likuidasi aset di China, begini kata analis soal prospek AKR Corporindo (AKRA)
ILUSTRASI. PT AKR Corporindo Tbk


Reporter: Intan Nirmala Sari | Editor: Tendi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Langkah PT AKR Corporindo Tbk (AKRA, anggota indeks Kompas100) untuk melikuidasi aset di China dan fokus pada pengembangan bisnis di Tanah Air bisa menjadi sentimen positif bagi kinerja emiten ke depan. Selain itu, upaya joint venture juga perlu digalakkan demi mendorong pendapatan emiten serta memenuhi konsumen.

Terbaru, AKRA diketahui melikuidasi anak usahanya di China untuk lebih fokus pada pengembangan bisnis di Tanah Air. Anak usaha tersebut yakni AKR Guangxi Coal Trading Co., Ltd. sekaligus menandakan bahwa seluruh aset perseroan yang ada di China sudah tidak ada lagi.

Baca Juga: Indeks di BEI masih loyo, simak rekomendasi analis berikut

Dengan begitu, tercatat lima perusahaan yang sudah ditutup AKRA di China, di mana tiga perusahaan untuk pelabuhan, satu manufaktur dan satu lagi merupakan perusahaan coal trading yakni Guangxi. 

"Saat AKRA sudah tidak fokus kembangkan bisnis di China, maka pengembangan bisnis di Tanah Air harus bisa dilakukan, khususnya untuk pembangunan smelter dalam rangka hilirisasi. Dengan begitu likuidasi bisa memberi nilai positif," kata Analis Binaartha Sekuritas Mohammad Nafan Aji kepada Kontan.co.id, Kamis (3/10). 

Sebagaimana diketahui, AKRA merupakan perusahaan yang bergerak dalam industri logistik dan supply chain bahan kimia dan energi. Sehingga, upaya emiten untuk fokus pada bisnis utamanya yakni distribusi BBM industri, tepatnya ritel SPBU, industri bahan kimia dasar dan logistik mampu jadi penyokong kinerja fundamental emiten ke depan.

Saat ini, AKRA juga akan mengembangkan joint venture bersama British Petroleum (BP). Kerja sama tersebut merupakan bagian dari kerja sama bisnis Bahan Bakar Minyak (BBM) ritel. 

Baca Juga: Terus ekspansi, rasio utang Tower Bersama Infrastructure (TBIG) masih sehat

AKRA juga berniat menambah jumlah stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU) hingga 20 SPBU sepanjang 2019, dan sampai saat ini sudah dibangun 10 SPBU baru di Jabodetabek, Surabaya dan Jawa Barat. Ada lagi, AKRA juga menargetkan untuk bisa memiliki 350 pompa bensin di 2028 melalui sistem joint venture.

"Menurut kami, melakukan kerjasama dengan bisnis partner termasuk lewat joint venture bisa menjadi program menarik dan sekaligus bisa menawarkan promo-promo. Menjaga konsumen adalah kunci saat ini," ungkap Nafan.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×