kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45720,62   11,26   1.59%
  • EMAS913.000 0,55%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN -0.19%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.21%

Laba turun 22,3% di 2019, simak rekomendasi saham Semen Indonesia (SMGR) berikut


Selasa, 17 Maret 2020 / 21:24 WIB
Laba turun 22,3% di 2019, simak rekomendasi saham Semen Indonesia (SMGR) berikut
ILUSTRASI. Truk pengangkut semen melintas di kawasan Pabrik Semen Gresik, Tuban, Jawa Timur, Kamis (2/8). Kinerja Semen Indonesia (SMGR) di tahun lalu masih di atas ekspektasi analis. ANTARA FOTO/Moch Asim/foc/18.

Reporter: Akhmad Suryahadi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Tahun lalu, PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) mencatatkan penurunan laba bersih sebesar 22,3% menjadi Rp 2,39 triliun. Meski demikian, pendapatan emiten pelat merah ini mengalami kenaikan.

Sepanjang 2019, SMGR membukukan pendapatan Rp 40.36 triliun atau naik 31,55% dari pendapatan periode yang sama tahun sebelumnya yang hanya Rp 30.68 triliun.

Baca Juga: IHSG turun 29,25% sejak awal tahun, investor lebih senang memegang uang tunai

Analis Danareksa Sekuritas Maria Renata menilai capaian SMGR tahun lalu di atas ekspektasi yang dipasang Danareksa Sekuritas. Meski demikian, turunnya laba bersih hingga 22,3% dinilai akibat membengkaknya beban bunga yang lebih tinggi.

Melansir laporan keuangan, tahun lalu Beban keuangan SMGR melesat 234,2% menjadi Rp 3,20 triliun. “Beban bunga melonjak menjadi Rp 3.2 triliun karena meningkatnya utang untuk akuisisi Solusi Bangun Indonesia,” terang Maria dalam riset, hari ini (17/3)

Sementara pendapatan bersih yang mencapai Rp40,4triliun atau naik 31,5% didukung oleh kenaikan harga jual dan volume penjualan semen karena konsolidasi dengan Solusi Bangun Indonesia (SMCB).

Melansir laporan penjualan SMGR, sepanjang 2019 emiten konstituen Indeks Kompas100 ini menjual 42,61 juta ton semen. Penjualan ini meliputi penjualan Semen Indonesia (30,48 juta ton) Thang Long Cement Joint Stock Company/TLCC (2,21 juta ton), dan SMCB (10,85 juta ton)

Baca Juga: Saham sektor bahan pokok dinilai paling kuat menghadapi tekanan pasar

SMGR juga berhasil mengukuhkan posisi sebagai jawara market share (pangsa pasar) semen nasional. Melansir data Asosiasi Semen Indonesia (ASI), pangsa pasar SMGR dan SMCB sepanjang 2019 mencapai 53.4%.

Maria merekomendasikan beli (buy) saham SMGR dengan target harga Rp 17,500 per saham.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×