kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45923,49   -7,86   -0.84%
  • EMAS1.319.000 -0,08%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kinerja Reksadana Saham Paling Anjlok di Maret 2024, Simak Proyeksi ke Depan


Selasa, 02 April 2024 / 22:15 WIB
Kinerja Reksadana Saham Paling Anjlok di Maret 2024, Simak Proyeksi ke Depan
ILUSTRASI. Kinerja Reksadana Saham Paling Anjlok di Maret 2024, Simak Proyeksi ke Depan


Reporter: Nadya Zahira | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Reksadana saham menunjukkan kinerja yang kurang memuaskan pada bulan Maret 2024, ketimbang jenis reksadana lainnya. Berdasarkan data Infovesta per Maret 2024, Infovesta 90 Equity Fund Index tergerus paling dalam.

Indeks yang memperlihatkan kinerja reksadana saham secara keseluruhan tersebut merosot 0,69% dibanding bulan sebelumnya yang justru paling tinggi yakni, sebesar 1,05%. 

Sementara reksadana pasar uang kinerjanya tercatat paling tinggi di bulan Maret yaitu sebesar 0,35%, dan secara year to date (YTD) sebesar 1,13%.

Chief Executive Officer (CEO) Pinnacle Investment, Guntur Putra mencermati, secara karakteristik risiko dan kinerja reksadana berbasis saham memang memiliki volatilitas yang lebih tinggi jika dibandingkan dengan pasar uang. 

Baca Juga: Beragam Jalan Manfaatkan Tunjangan Hari Raya

Menurut dia, meskipun secara keseluruhan kinerja reksadana berbasis saham di industri mengalami penurunan, namun masih ada juga yang mencatatkan kinerja positif.

"Di Pinnacle sendiri, reksadana dan ETF berbasis saham yang kami kelola masih mencatatkan kinerja positif, di mana secara YTD, Pinnacle Strategic Equity Fund tercatat sebesar 3,73%, Pinnacle CORE high dividend ETF secara YTD sebesar 4,64%, dan Pinnacle FTSE Indonesia Index Fund, kinerja secara YTD tercatat 3,69%," kata Guntur kepada Kontan.co.id, Selasa (2/3).

Kemudian, dia mengatakan bahwa strategi yang diterapkan di reksadana saham juga cukup bervariasi tergantung kapasitas masing-masing dari manajer investasi dan strategi yang diterapkan. 

Namun, menurut dia, secara garis besar penghambat dan pendorong kinerja reksadana saham dapat dipengaruhi oleh sejumlah faktor seperti, adanya ketidakpastian pasar, volatilitas harga saham, kondisi makro (global dan domestik), termasuk tingkat inflasi dan GDP growth, atau kinerja perusahaan yang tidak sesuai harapan.

Baca Juga: Tertarik Investasi di Bursa Saham Selain BEI, Investor Bisa Simak Pilihan Berikut Ini

Di sisi lain, Guntur bilang, pendorongnya dapat meliputi perkembangan positif di pasar global, kinerja ekonomi yang membaik, atau sentimen positif terhadap sektor-sektor tertentu.

Dia menilai, reksadana saham yang layak dicermati yakni, yang memiliki manajemen cukup solid, portofolio yang terdiversifikasi dengan baik, dan kinerja yang konsisten.

Lebih lanjut, menurut dia, investasi di reksadana saham masih dapat menjadi pilihan yang menarik dalam jangka panjang, terutama untuk investor yang memiliki toleransi risiko yang tinggi dan waktu untuk mengatasi fluktuasi pasar.

"Meskipun kinerja reksadana saham dapat bervariasi dalam jangka pendek, namun secara historis, investasi di pasar saham cenderung memberikan hasil yang lebih baik dalam jangka panjang," kata dia.

Baca Juga: Reksadana Pasar Uang Catat Imbal Hasil Positif di Awal Tahun 2024, Simak Prospeknya

Selain itu, Guntur mengatakan, untuk investor jangka panjang, memegang reksadana saham selama 5-10 tahun atau lebih dapat memberikan kesempatan untuk mengatasi fluktuasi pasar dan memperoleh hasil yang lebih baik. 

Namun demikian, dia tidak direkomendasikan investor untuk melakukan trading reksadana, karena reksadana adalah instrumen investasi, bukan instrumen spekulasi.




TERBARU
Kontan Academy
EVolution Seminar Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP)

[X]
×