kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Kinerja Emiten CPO Diproyeksi Masih Bergejolak, Cermati Saham Rekomendasi Analis


Kamis, 03 Agustus 2023 / 20:05 WIB
Kinerja Emiten CPO Diproyeksi Masih Bergejolak, Cermati Saham Rekomendasi Analis
ILUSTRASI. Pekerja memuat Tandan Buah Segar (TBS) kelapa sawit ke atas truk di salah satu kebun petani di Kota Bengkulu, Provinsi Bengkulu, Jumat (17/02/2023). Kinerja Emiten CPO Diproyeksi Masih Bergejolak, Cermati Saham Rekomendasi Analis.


Reporter: Pulina Nityakanti | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Kinerja sejumlah emiten produsen minyak kelapa sawit alias crude palm oil (CPO) masih akan bergejolak di semester II.  Pada semester I 2023, kinerja sejumlah emiten CPO tercatat turun.

PT Astra Agro Lestari Tbk (AALI) AALI misalnya membukukan pendapatan bersih Rp 9,39 triliun di semester I 2023. Pendapatan Astra Agro turun 14,3% dibandingkan semester I 2022 sebesar Rp 10,96 triliun.

Laba periode berjalan AALI juga turun 54,94% ke Rp 377,4 miliar di semester I 2023. Padahal pada semester I 2022 Astra Agro masih meraup laba sebesar Rp 837,6 miliar.

Baca Juga: Kinerja Sejumlah Emiten CPO Turun pada Semester I 2023, Ini Sentimennya

Penjualan PT Sampoerna Agro Tbk (SGRO) pada Semester I-2023 turun 2,93% menjadi Rp 2,547 Triliun. Sebelumnya pada periode sama 2022, penjualan SGRO mencapai Rp 2,624 Triliun.

Tak hanya penjualan, laba periode berjalan yang dapat diatribusikan SGRO di Semester I-2023 merosot 62,69% menjadi Rp 201,752 miliar dari sebelumnya Semester I-2022 adalah sebesar Rp 540,754 miliar.

 

PT PP London Sumatra Indonesia Tbk (LSIP) membukukan pendapatan sebesar Rp 1,8 triliun pada semester I 2023. Raihan tersebut turun 7,9% secara tahunan dari Rp 2,04 triliun di semester pertama tahun lalu.

Laba LSIP juga turut merosot 69,6% ke level Rp 166,5 miliar dibandingkan periode sama 2022 yang sebesar Rp 548,7 miliar.

Baca Juga: Astra Agro Lestari (AALI) Catat Penurunan Kinerja, Intip Rekomendasi Sahamnya

Lalu, PT Triputra Agro Persada Tbk (TAPG) mencatatkan penjualan sebesar Rp 3,77 triliun di semester I 2023, turun turun 18,22% dari semester I 2022 yang sebesar Rp 4,61 triliun.

Senior Investment Information Mirae Asset Sekuritas Indonesia Muhammad Nafan Aji Gusta mengatakan, secara teknikal, kondisi pasar CPO masih akan bergejolak di semester II 2023.




TERBARU

[X]
×