kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45770,67   6,06   0.79%
  • EMAS888.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.17%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.12%

Kesepakatan dagang AS dan China belum jelas, rupiah sepekan ini cenderung melemah


Jumat, 15 November 2019 / 18:22 WIB
Kesepakatan dagang AS dan China belum jelas, rupiah sepekan ini cenderung melemah
ILUSTRASI. Pekerja menghitung uang Dollar Amerika Serikat dan Rupiah

Reporter: Danielisa Putriadita | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ketidakpastian kesepakatan dagang Amerika Serikat (AS) dan China yang masih mengambang cenderung menekan pergerakan rupiah di pekan ini.

Mengutip Bloomberg di pasar spot, Jumat (15/11), rupiah menguat 0,08% ke Rp 14.077 per dolar AS. Sementara, dalam sepekan rupiah melemah 0,44%.

Sedangkan, pada kurs tengah Bank Indonesia (BI), sore ini rupiah menguat 0,21% ke Rp 14.069 per dolar AS. Sementara, dalam sepekan rupiah di kurs tengah BI melemah 0,34%.

Baca Juga: Rupiah ditutup menguat 0,08% di level Rp 14.077 per dolar AS

Ekonom Bank Permata Josua Pardede mengatakan penguatan rupiah di akhir pekan tertolong data neraca perdagangan yang surplus US$ 161 juta.

Namun, dalam sepekan rupiah cenderung melemah karena AS dan China belum memperjelas langkah detil kesepakatan yang akan diambil pada Desember mendatang.

"Walaupun negosiasi dagang hampir final tetapi belum ada breakdown yang jelas mengani tarif. Ini cenderung buat rupiah melemah," kata Josua, Jumat (15/11).

Josua memproyeksikan pergerakan rupiah dalam sepekan ke depan masih akan bergantung dari perkembangan persoalan perang dagang AS dan China. Apalagi, deadline kesepakatan semakin dekat, jika tidak ada kesepakatan lebih lanjut tarif impor bisa lanjut diberlakukan dan sangat krusial pengaruhnya pada pergerakan pasar keuangan global.

Baca Juga: Menguat tipis, rupiah masih tercatat melemah dalam sepekan terakhir

"Hasil negosiasi dagang masih jadi isu utama jika dalam pidato Jerome Powell dan Bank Indonesia di pekan depan masih cenderung sama akan mempertahankan suku bunga acuan," kata Josua.

Sepekan ke depan, Josua memproyeksikan rupiah bergerak di rentang Rp 14.000 per dolar AS hingga Rp 14.125 per dolar AS.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×