kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Jokowi ingatkan soal bursa bersih, ini strategi agar terhindar dari saham gorengan


Jumat, 03 Januari 2020 / 09:51 WIB
Jokowi ingatkan soal bursa bersih, ini strategi agar terhindar dari saham gorengan
ILUSTRASI. Karyawan berjalan di dekat layar pergerakan saham di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (13/12/2019). ANTARA FOTO/Reno Esnir/foc.

Reporter: Abdul Basith, Tim KONTAN | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JAKARTA.  Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta agar otoritas pasar saham melakukan bersih-bersih. Supaya tidak ada lagi praktik manipulator dalam perdagangan saham di Indonesia.

Tujuannya agar kepercayaan investor pun bisa tetap terjaga. "Saya berpesan agar otoritas bursa, Otoritas Jasa keuangan (OJK), Bursa Efek Indonesia (BEI) segera membersihkan bursa dari praktik jual beli saham yang tidak benar," ujar Jokowi saat membuka perdagangan 2020, Rabu (2/1).

Jokowi menegaskan agar tidak ada lagi saham gorengan di tahun 2020. Harga saham yang dimanipulasi dinilai bisa merugikan investor.

Baca Juga: Berpotensi Naik, Begini Proyeksi Harga Komoditas Energi di 2020 premium

Oleh karena itu perlu perlindungan yang baik bagi investor. Transaksi yang menjurus pada tindakan kriminal harus ditindak sesuai hukum yang berlaku.

"Jangan sampai ada lagi dari Rp 100 digoreng jadi Rp 1.000 goreng jadi Rp 4.000," terang Jokowi.

Tips terhindar dari saham gorengan

Mengutip berita Kontan yang ditulis Maret 2018 lalu, pengamat pasar modal Satrio Utomo, yang aktif bertransaksi saham, mengaku tak memasukkan saham "gorengan" ke portofolionya. Pengalamannya selama bertahun-tahun di pasar saham membuatnya lebih selektif memilih saham mana yang layak investasi.

Baca Juga: IHSG melempem di awal 2020, berikut valuasi saham top gainers, Kamis (2/1)

Bagi Satrio, hanya saham yang memiliki coverage 10 analis yang layak koleksi. Lantaran hal ini, ia tak menyarankan trader memilih saham "gorengan" meski menawarkan return menggiurkan. "Sebab, biasanya pergerakan saham ini diatur orang-orang tertentu di balik saham tersebut, yang ingin meraih untung," kata Satrio.

Akan tetapi, jika trader gemar bermain di saham yang memberikan return jumbo, Satrio punya beberapa tips agar mereka tak terjebak. Pertama, jangan terlalu percaya pada rekomendasi di pasar. Ini biasanya terjadi pada investor newbie yang kerap terjebak.





Close [X]
×