kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45921,14   1,63   0.18%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Indonesian Paradise Property (INPP) Kantongi Laba Bersih Rp 184,90 Miliar di 2023


Senin, 01 April 2024 / 08:18 WIB
Indonesian Paradise Property (INPP) Kantongi Laba Bersih Rp 184,90 Miliar di 2023
ILUSTRASI. Pendapatan Indonesian Paradise Property (INPP) mencapai Rp 1,10 triliun di 2023


Reporter: Venny Suryanto | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Laba bersih PT Indonesian Paradise Property Tbk (INPP) melonjak 166% secara tahunan (YoY)  menjadi Rp 184,90 miliar di tahun 2023. Pencapaian ini didorong oleh pendapatan INPP yang mencapai Rp 1,10 triliun yang juga meningkat sebesar 16% YoY. 

Adapun laba kotor INPP juga bertumbuh sebesar 26% YoY mencapai Rp 725,70 miliar di 2023. Sehingga INPP mampu mencetak net profit margin sebesar 17%.

Segmen perhotelan adalah kontributor terbesar dengan 43%, disusul segmen komersial dengan kontribusi terhadap 42% pendapatan 2023.

Sementara untuk segmen penjualan properti, diperkirakan penjualan  meningkat 2 kali lipat dibandingkan tahun 2022. Salah satu faktor pendorongnya adalah Antasari Place yang baru saja menyelesaikan topping-off pembangunan tower pertamanya pada Mei 2023 lalu dengan perkiraan jadwal handover di akhir 2024.

“Segmen-segmen kami yaitu Hospitality, Commercial, dan Property Sales semuanya mencatatkan kinerja yang baik tahun 2023”, jelas Presiden Direktur & CEO Indonesian Paradise Property Anthony P Susilo dalam keterangannya, Senin (1/4). 

Baca Juga: Indonesian Paradise Property (INPP) Siapkan Capex Rp 1 Triliun Tahun Ini

INPP juga mencatatkan recurring income yang  dihasilkan dari segmen Perhotelan dan Komersial berkontribusi sebesar 85%.  

Recurring income atau pendapatan berulang memang sangat membantu INPP dari segi profitabilitas recurring income INPP turut menyumbangkan pendapatan sebesar Rp 934,91 miliar, mencatat pertumbuhan sebesar 31% YoY pada tahun buku 2023.

Tahun 2024, INPP memprediksi bahwa sektor properti siap untuk tumbuh berdasarkan beberapa indikator positif.

Antara lain dari perkiraan Bank Indonesia tentang pertumbuhan ekonomi yang kuat dalam kisaran 4,7%-5,5% menjadi pertanda baik bagi pasar real estat, sebab peningkatan aktivitas ekonomi sering kali diterjemahkan ke dalam permintaan yang lebih tinggi untuk properti. 

Indikator lainnya adalah angka kunjungan ke Indonesia yang tumbuh 20,17% secara YoY.

Khusus pada bulan Desember 2023 tercatat sebanyak 1.14 juta kunjungan di mana 481 ribu-nya menuju ke Bali. Hal ini tentu akan mempengaruhi segmen komersial khususnya hospitality, dimana Perseroan memiliki banyak hotel di lokasi-lokasi strategis di kota pariwisata tersebut. 

 

"Memanfaatkan sentimen ini, INPP telah menyiapkan beberapa strategi, salah satunya dengan mendorong property sales yang ditargetkan bisa mengambil porsi yang cukup besar di tahun ini," tutupnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×