kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.345.000 0,75%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

IHSG Naik 0,68%, Simak Proyeksi Arah Indeks Saham Untuk Rabu (7/2)


Selasa, 06 Februari 2024 / 19:06 WIB
IHSG Naik 0,68%, Simak Proyeksi Arah Indeks Saham Untuk Rabu (7/2)
ILUSTRASI. Pada Selasa (6/2), IHSG naik 0,68% atau 48,79 poin ke 7.247,41 hingga akhir perdagangan di Bursa Efek Indonesia (BEI).


Reporter: Aulia Ivanka Rahmana | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menguat sejak pembukaan perdagangan hingga tutup pasar hari ini. Pada Selasa (6/2), IHSG naik 0,68% atau 48,79 poin ke 7.247,41 hingga akhir perdagangan di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Analis MNC Sekuritas Herditya Wicaksana memprediksi IHSG akan berpeluang menguat terbatas dengan support 7.227 dan resistance 7.271 Rabu (7/2).

"Kami perkirakan, pergerakan IHSG masih dipengaruhi oleh pergerakan harga komoditas dunia dan sentimen dari Federal Rerserve yang tampaknya masih akan cenderung hawkish untuk suku bunga acuannya," kata Herditya kepada Kontan.co.id, Selasa (6/2).

Baca Juga: IHSG Menguat 0,68%, Simak Prediksi Untuk Rabu (7/2)

Research Analyst Phintraco Sekuritas Nurwachidah menambahkan, IHSG Rabu (7/2) berpotensi konsolidasi dengan rentang support 7.175 dan resistance 7.330.

Dari pasar global, Nurwachidah menilai investor sedang mengantisipasi rilis data neraca dagang Amerika Serikat (AS) yang diperkirakan akan defisit sebesar US$ 62,2 miliar di Desember 2023 dari yang sebelumnya sebesar US$ 63,2 miliar di November 2023.

"Selain itu, investor juga mengantisipasi rilis data kredit konsumen di AS pada (7/2) yang diproyeksikan sebesar US$ 14,90 miliar di Desember 2023 atau turun dari US$ 23,75 miliar dari November 2023," kata Nur kepada Kontan.co.id, Selasa (6/2).

Baca Juga: IHSG Naik 0,68% ke 7.247 Selasa (6/2), EXCL, GGRM, EMTK Top Gainers LQ45

Kemudian, adanya penurunan kredit konsumen mengindikasikan perbaikan tingkat perekonomian, rendahnya ekspektasi pasar terhadap tingkat belanja masyarakat serta kepercayaan konsumen di Desember 2023.

"Dari dalam negeri, investor menanti rilis posisi Cadangan Devisa pada (7/2) yang diperkirakan masih berada di atas standar kecukupan internasional sekitar 3 bulan impor," tuturnya.

Nur merekomendasikan untuk mencermati saham ITMG, ACES, SRTG, INKP, MAPI, BSDE, dan ISAT pada perdagangan esok hari.

Sementara Herditya merekomendasikan buy pada saham PT BFI Finance Indonesia Tbk (BFIN) dengan target harga Rp 1.315-Rp 1.400 per saham, buy pada saham PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR)  dengan target harga Rp 935-Rp 975 per saham, dan saham PT Wismilak Inti Makmur Tbk (WIIM) dengan target harga Rp 1.920-Rp 2.120 per saham.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×