kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Harga timah punya potensi naik lebih tinggi tahun ini


Rabu, 12 Februari 2020 / 21:17 WIB
Harga timah punya potensi naik lebih tinggi tahun ini
ILUSTRASI. Pekerja melakukan bongkar muat Timah di Pelabuhan Sunda Kelapa beberapa waktu lalu. Harga timah global diprediksi sanggup tumbuh lebih baik di tahun ini.

Reporter: Intan Nirmala Sari | Editor: Wahyu Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sempat naik nyaris 1% pada perdagangan kemarin, harga timah global diprediksi sanggup tumbuh lebih baik di tahun ini. Hanya, saja untuk jangka menengah pergerakannya cenderung masih akan melemah mengingat harga timah sudah turun cukup dalam di tahun lalu.

Mengutip Bloomberg, pada perdagangan Selasa (11/1) harga timah di London Metal Exchange (LME) tercatat naik hingga 0,92% ke level US$ 16.475 per metrik ton.

Analis Central Capital Futures Wahyu Tribowo Laksono mengatakan, tahun ini ada harapan bagi harga timah untuk rebound, setelah tahun lalu kinerja komoditas logam rata-rata mencatatkan kinerja buruk dan cenderung melorot.

"Pelemahan demand (tahun lalu), karena lemahnya pasar semikonduktor. Namun, harga yang oversold bisa memicu rebound," jelas Wahyu kepada Kontan.co.id, Rabu (12/2).

Baca Juga: Terdampak virus corona, ini strategi PT Timah (TINS) di 2020

Menurutnya, potensi rebound harga timah tahun ini akan dipicu dua faktor, pertama ditopang oleh pasokan timah baru di China yang mana berkontribusi terhadap 50% produksi timah global. Kedua, didukung kenaikan konsumsi timah dari sektor solder/pateri di tengah kemungkinan menurunnya teknologi dan ketegangan perang dagang.

Sementara itu dari sisi penawaran, berkurangnya produksi sebesar 20.200 metrik ton atau sekitar 6% dari total output global, yang dilakukan oleh 14 pabrik di China September 2019, dampaknya akan mulai terasa di tahun ini.  Sementara dari isi permintaan, ketegangan teknologi tahun ini akan berkurang setelah China, Jepang dan Korea Selatan mengadakan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) pada Desember lalu. Dengan begitu, peningkatan penjualan semikonduktor bakal meningkat dan menguntungkan permintaan timah.

Adapun terkait dampak dari berkembangnya virus Corona, terhadap harga timah dinilai Wahyu cukup berbeda dibandingkan dengan komoditas lainnya, seperti minyak, CPO dan based metal tembaga.

"Dampak ke timah justru tidak signifikan, kontras dengan harga tembaga yang cenderung anjlok. Sedangkan timah hanya melemah relatif dekat dengan level rendah sebelumnya," jelas Wahyu.

Baca Juga: Cenderung lesu di awal tahun, harga perak masih berpeluang naik

Dia menerangkan, minimnya dampak virus corona terhadap harga timah lantaran harga timah sudah anjlok terlalu dalam di tahun lalu, sehingga di tahun ini penurunannya cenderung akan terbatas. Sedangkan harga tembaga cenderung masih bergerak konsolidasi di tahun lalu, sehingga ruang penurunan tahun ini masih terbuka.

Meskipun begitu, Wahyu menilai beberapa waktu terakhir banyak harga komoditas yang mulai mengalami rebound. Apalagi, dua pekan pasca virus corona menyebar, dampaknya secara global tidak terlalu mencemaskan, sehingga sedikit melegakan bagi pasar dan mendorong harga rebound.

"Jadi secara fundamental, masih ada harapan lebih baik bagi timah di 2020, setidaknya slightly better than 2019. Kembali dengan harapan membaiknya demand dan berkurangnya supply," tegasnya.

Baca Juga: Januari 2020, emas jadi komoditas yang paling banyak ditransaksikan di BBJ

Untuk jangka menengah, Wahyu menilai pergerakan harga timah masih melemah namun akan overbought mendekati level US$ 15.000 per metrik ton. Namun, ada potensial rebound ke area US$ 18.000 hingga US$ 22.000 per metrik ton di tahun ini.

Namun,  Wahyu juga mengakui peluang untuk mendekati level US$ 22.000 per metrik ton cukup berat, sehingga prediksi harga untuk di jangka menengah atau kuartal pertama berada di kisaran US$ 15.000 per metrik ton hingga US$ 19.000 per metrik ton, dengan rekomendasi buy on weakness.




TERBARU

Close [X]
×