kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45907,72   -11,79   -1.28%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Tembaga Naik ke US$9.784 Rabu (24/4), Saat Pembeli dari China Sepi


Rabu, 24 April 2024 / 20:32 WIB
Harga Tembaga Naik ke US$9.784 Rabu (24/4), Saat Pembeli dari China Sepi
ILUSTRASI. FILE PHOTO: A shipment of copper is seen in the port of Valparaiso city, about 121 km (75 miles) northwest of Santiago, June 29, 2009. REUTERS/Eliseo Fernandez/File Photo


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Harga tembaga melanjutkan momentum kenaikannya pada hari Rabu (24/4), setelah jeda dua sesi. Namun para pedagang mengatakan, keengganan konsumen China untuk membeli di sekitar harga tertinggi dalam dua tahun telah membatasi kenaikan harga tembaga.

Melansir Reuters, harga tembaga tiga bulan di London Metal Exchange (LME) naik 0,8% menjadi US$9.784 per ton. Harga tembaga telah mundur sedikit dari US$9.988 yang dicapai pada awal minggu karena aksi ambil untung dan lindung nilai produsen.

Sumber dari pelaku industri mengatakan, kenaikan harga baru-baru ini menuju US$10.000 telah mengurangi selera impor di konsumen utama China.

Baca Juga: Harga Tembaga Turun dari Level Tertinggi 2 Tahun karena Aksi Ambil Untung

“Pengguna akhir menolak harga tembaga saat ini,” kata salah satu pedagang di China, seraya menambahkan bahwa beberapa klien meminta pengiriman ditunda dengan harapan pasar akan tenang.

Harga tembaga di Shanghai telah memecahkan rekor tertinggi hampir di setiap sesi bulan ini.

"Konsensus umum (pada konferensi industri pekan lalu) adalah bahwa harga akan mampu mempertahankan level tersebut dan terus naik," kata analis Macquarie Alice Fox.

“Setiap orang yang kami temui memperkirakan pasar akan mengalami defisit tahun ini, meskipun besarnya defisit sangat bervariasi – defisit terbesar yang kami dengar adalah sekitar 700.000 ton pada tahun 2024.”

Fox menambahkan bahwa stok China belum mulai mengalami penurunan musiman pada kuartal kedua, menunjukkan bahwa pasokan fisik belum berkurang.

Baca Juga: Harga Tembaga Menguat ke Level Tertinggi 22 Bulan pada Kamis (18/4)

Mencerminkan melemahnya permintaan China terhadap tembaga impor adalah premi Yangshan terhadap harga acuan LME, yang turun ke rekor terendah nol pada hari Selasa.

“Banyak pedagang yang sudah menawarkan diskon untuk merek tembaga yang dapat dikirim ke bursa,” kata pedagang lainnya.

Pada logam lainnya, nikel LME naik 0,8% menjadi US$19.150 per ton, timah turun 0,4% menjadi US$31.800, aluminium naik 0,7% menjadi US$2.598, seng naik 0,9% pada US$2.816.5, dan timbal naik 0,7% menjadi US$2.200.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×