kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45889,80   -6,05   -0.68%
  • EMAS1.327.000 0,15%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Mnyak Dunia Naik 1% di Tengah Kekhawatiran Meningkatnya Konflik Timur Tengah


Jumat, 27 Oktober 2023 / 22:55 WIB
Harga Mnyak Dunia Naik 1% di Tengah Kekhawatiran Meningkatnya Konflik Timur Tengah
ILUSTRASI. Harga minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak naik sekitar 1% per barel pada hari Jumat (27/10). Para investor memperhitungkan kekhawatiran akan eskalasi konflik di Timur Tengah yang dapat mengganggu suplai minyak, setelah adanya laporan bahwa militer Amerika Serikat (AS) telah menyerang target-target Iran di Suriah.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent untuk bulan Desember naik 93 sen atau sekitar 1,1%, menjadi US$88,86 per barel pada pukul 1254 GMT.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk bulan Desember naik 91 sen, juga sekitar 1,1% menjadi US$84,12 per barel. Kedua acuan tersebut naik lebih dari US$2 per barel di awal sesi.

Baca Juga: Kenaikan Harga Minyak dan Pelemahan Rupiah Pengaruhi Trafik Penumpang Saat Nataru

Dua jet tempur AS menyerang fasilitas senjata dan amunisi di Suriah pada hari Jumat sebagai pembalasan atas serangan terhadap pasukan AS oleh milisi yang didukung Iran sejak perang Gaza meletus.

Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amirabdollahian mengatakan di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada hari Kamis bahwa jika serangan Israel terhadap Hamas tidak berhenti, Amerika Serikat "tidak akan terhindar dari tembakan ini".

Secara terpisah, proyektil-proyektil menghantam dua kota di Laut Merah Mesir pada hari Jumat, melukai beberapa orang, kata sumber-sumber dan para pejabat, yang menunjukkan risiko meluasnya konflik ini secara regional.

Sementara itu, pasukan Israel melakukan serangan darat terbesar mereka di Gaza dalam perang 20 hari dengan Hamas semalam, setelah Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan bahwa pasukan Israel masih mempersiapkan invasi darat penuh.

Baca Juga: Harga Minyak Mendidih, Saham Medco (MEDC) Jadi Pilihan Analis

Perkembangan-perkembangan ini sejauh ini tidak secara langsung berdampak pada suplai minyak, tetapi menimbulkan kekhawatiran bahwa ekspor dari produsen minyak mentah utama dan pendukung Hamas, Iran, dapat terganggu, di antara produsen-produsen utama lainnya di Teluk.

"(Hal ini) masih sangat sulit bahkan bagi para pengamat regional yang paling berpengetahuan untuk membuat keputusan yang sangat yakin mengenai lintasan krisis saat ini, karena garis-garis merah yang dapat membawa lebih banyak pemain ke dalam medan perang masih belum dapat dilihat," ujar analis RBC Capital Helima Croft.

Analis Goldman Sachs mengatakan bahwa mereka mempertahankan perkiraan harga minyak mentah Brent kuartal pertama 2024 di US$95 per barel. Tetapi menambahkan bahwa ekspor Iran yang lebih rendah dapat menyebabkan harga dasar naik 5%.

Harga dapat melonjak 20% dalam skenario yang lebih kecil kemungkinannya yaitu gangguan perdagangan melalui Selat Hormuz di mana 17% produksi minyak global transit, kata bank tersebut.

Sementara itu, prospek permintaan minyak tetap hati-hati.

Baca Juga: Harga Minyak Bersiap untuk Penurunan Mingguan Pertama dalam Tiga Pekan Terakhir

Pada hari Kamis (26/10), data menunjukkan ekonomi AS tumbuh pada laju tercepatnya dalam hampir dua tahun di kuartal ketiga, melawan tren kesuraman ekonomi makro yang telah melanda sebagian besar Eropa.

"Masih harus dilihat apakah pasar energi secara keseluruhan dapat terus mengabaikan batu-batu besar di sekitar leher pertumbuhan ekonomi ini karena mereka akan terus menghantui kesadaran rangkaian minyak untuk beberapa waktu," kata John Evans dari pialang minyak PVM.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×