kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45909,08   -10,42   -1.13%
  • EMAS1.350.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak WTI Turun ke US$75,96, Skeptisisme Meningkat Atas Pemangkasan OPEC+


Jumat, 01 Desember 2023 / 05:39 WIB
Harga Minyak WTI Turun ke US$75,96, Skeptisisme Meningkat Atas Pemangkasan OPEC+
ILUSTRASI. Kilang minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak mentah Amerika Serikat (AS) turun pada hari Kamis (30/11), menghapus kenaikan sebelumnya.

Para pedagang semakin yakin bahwa OPEC+, sebuah kelompok yang terdiri dari OPEC dan sekutu-sekutunya yang memproduksi minyak, tidak akan memenuhi pengurangan produksi yang dijanjikan.

Melansir Reuters, kontrak harga minyak West Texas Intermediate (WTI) untuk Januari turun US$1,90 atau 2,44%, menjadi menetap di US$75,96 per barel. Sementara kontrak Brent untuk Januari turun 27 sen, atau 0,17%, menjadi menetap di US$82,83 per barel.

Baca Juga: Intip Prospek Harga Minyak Jelang Pertemuan OPEC+

OPEC+ merilis pernyataan pada hari Kamis yang tidak secara resmi mendukung pengurangan produksi, tetapi masing-masing negara mengumumkan pengurangan sukarela sebesar 2,2 juta barel per hari untuk kuartal pertama tahun 2024, dengan Arab Saudi, yang merupakan anggota utama dan terbesar, memimpin.

Pasar kecewa dengan hasil tersebut karena pemangkasan produksi bersifat jangka pendek dan kelompok tersebut gagal menyepakati strategi yang bulat.

Hal ini memaksa anggota untuk menerapkan pemangkasan secara sepihak, kata Jorge Leon, wakil presiden senior Rystad Energy, dalam sebuah catatan setelah pertemuan tersebut.

Riyadh setuju untuk memperpanjang pemangkasan produksi sukarela sebesar 1 juta barel per hari, sebuah sumber di Kementerian Energi mengatakan kepada Saudi Press Agency.

Irak memotong 223.000 barel per hari, Uni Emirat Arab 163.000 barel per hari, Kuwait 135.000 barel per hari, Kazakhstan 82.000 barel per hari, Aljazair 51.000 barel per hari, dan Oman 42.000 barel per hari.

Baca Juga: Pertemuan OPEC+ Panaskan Harga Minyak Dunia

Rusia juga memperdalam pengurangan suplai sukarela menjadi 500.000 bph hingga akhir kuartal pertama, menurut pernyataan dari Wakil Perdana Menteri Alexander Novak.

Para trader khawatir bahwa pemangkasan ini bersifat sukarela dan tidak wajib, sehingga menimbulkan pertanyaan apakah OPEC+ benar-benar dapat menindaklanjuti dan mengurangi produksi, menurut Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group.

"Buktinya akan ada di puding," kata Flynn.

"Alih-alih memiliki jawaban yang jelas mengenai apa yang akan terjadi, kita hanya memiliki janji - janji ini membuat orang gelisah," kata Flynn.

OPEC+ memiliki masalah besar dalam hal kohesi dan kepatuhan terhadap pemangkasan produksi, kata John Kilduff dari Again Capital.

"Kecurangan adalah nama tengah mereka dalam situasi seperti ini - OPEC, yaitu," kata Kilduff kepada "Squawk on the Street" di CNBC pada hari Kamis pagi.

"Mereka seperti para pelaku diet di sekitar meja pencuci mulut dalam hal mencoba untuk bersatu dan patuh - mereka tidak memiliki rekam jejak yang baik dalam hal ini."

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Naik Lebih dari 1% Jelang Pertemuan OPEC+

Kilduff mengatakan, OPEC+ semakin tertekan oleh rekor produksi dari negara-negara termasuk AS dan kehilangan pangsa pasar di Asia, di mana pertumbuhan permintaan sedang berjuang karena hambatan ekonomi di China.

"Mereka memiliki masalah besar di tangan mereka," kata Kilduff mengenai OPEC+ dan Arab Saudi pada khususnya.

"Mereka memiliki banyak masalah dan bagi saya ini tidak akan terbukti menjadi strategi kemenangan bagi mereka," katanya mengenai pemangkasan produksi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×