kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.357.000 -0,07%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Turun Senin (15/4) Pagi, Pasar Menurunkan Premi Risiko Serangan Iran


Senin, 15 April 2024 / 08:59 WIB
Harga Minyak Turun Senin (15/4) Pagi, Pasar Menurunkan Premi Risiko Serangan Iran
ILUSTRASI. FILE PHOTO: Dust blows around a crude oil pump jack and flare burning excess gas at a drill pad in the Permian Basin in Loving County, Texas, U.S. November 25, 2019. REUTERS/Angus Mordant


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Harga minyak turun pada pembukaan Asia pada hari Senin (15/4). Pelaku pasar mengurangi premi risiko serangan Iran terhadap Israel pada Sabtu (13/4) malam yang menurut pemerintah Israel hanya menyebabkan kerusakan terbatas.

Harga minyak Brent untuk pengiriman Juni turun 24 sen menjadi US$90,21 per barel. Harga minyak West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Mei turun 38 sen menjadi US$85,28 per barel pada pukul 12.56 GMT.

Baca Juga: Harga Emas Spot Naik ke Level US$2.350,59 pada Senin (15/4) Pagi

Serangan yang melibatkan lebih dari 300 rudal dan drone ini merupakan yang pertama terhadap Israel dari negara lain dalam lebih dari tiga dekade.

Hal ini menimbulkan kekhawatiran mengenai konflik regional yang lebih luas yang mempengaruhi lalu lintas minyak melalui Timur Tengah.

Namun serangan tersebut, yang oleh Iran disebut sebagai pembalasan atas serangan udara terhadap konsulatnya di Damaskus, hanya menyebabkan kerusakan ringan, dengan rudal yang ditembak jatuh oleh sistem pertahanan Iron Dome Israel.

Israel, yang berperang dengan militan Hamas yang didukung Iran di Gaza, tidak membenarkan atau membantah pihaknya menyerang konsulat.

Baca Juga: Bursa Asia Jatuh di Tengah Ketegangan Israel-Iran pada Senin (15/4)

Meskipun para pejabat Israel mengatakan kabinet perang negara itu mendukung tindakan pembalasan, Amerika Serikat (AS) mengatakan pihaknya tidak akan mengambil bagian dalam serangan apa pun terhadap Iran.

Negara-negara besar, negara-negara Arab lainnya, dan Sekretaris Jenderal PBB telah mengeluarkan seruan untuk menahan diri.

“Serangan rudal dan drone balasan Iran terhadap Israel kemarin pagi tampaknya cukup besar untuk membalas pembunuhan personel militer Iran di Suriah tanpa menimbulkan dampak yang cukup besar untuk memicu peningkatan permusuhan lebih lanjut pada saat ini,” kata analis pasar IG Tony Sycamore dalam sebuah pernyataan. catatan klien.

Harga minyak acuan telah naik pada hari Jumat (12/4) sebagai antisipasi serangan balasan oleh Iran, menyentuh level tertinggi sejak Oktober.

Namun harga masih turun sekitar 1% pada akhir minggu ini setelah Badan Energi Internasional (IEA) menurunkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak tahun ini.

Meskipun kerusakan yang dialami Israel terbatas, para analis secara luas memperkirakan setidaknya kenaikan harga akan terjadi dalam jangka pendek pada pagi ini.

Serangan tersebut menandai “perkembangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan berbahaya di kawasan yang sudah bergejolak,” kata Wakil Presiden Senior Rystad Energy Jorge Leon.

Baca Juga: Iran Serang Israel, Apa Dampaknya Terhadap Ekonomi Indonesia?

Para analis mengatakan, dampak harga yang lebih signifikan dan bertahan lama dari eskalasi ini akan memerlukan gangguan material terhadap pasokan, seperti pembatasan pengiriman di Selat Hormuz dekat Iran.

Sejauh ini, konflik Israel-Hamas hanya berdampak kecil terhadap pasokan minyak.

“Jalan yang kurang pasti menuju penurunan suku bunga The Fed” karena persistennya inflasi AS juga membebani harga, kata Sycamore.

"Namun, dalam jangka menengah, ketidakstabilan geopolitik yang sedang berlangsung di Timur Tengah dan Eropa berarti bahwa semua risiko tetap berada pada sisi atas minyak mentah menuju US$90."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×