kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45927,64   6,18   0.67%
  • EMAS1.325.000 -1,34%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Mentah Naik 3%, Brent ke US$75,67 dan WTI ke US$70,62 Kamis (15/6)


Jumat, 16 Juni 2023 / 06:15 WIB
Harga Minyak Mentah Naik 3%, Brent ke US$75,67 dan WTI ke US$70,62 Kamis (15/6)
ILUSTRASI. Harga minyak mentah


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak mentah naik sekitar 3% ke level tertinggi satu minggu pada hari Kamis (15/6). Di tengah melemahnya dolar Amerika Serikat (AS) dan lonjakan kilang yang beroperasi di importir minyak mentah utama China.

Melansir Reuters, harga minyak mentah Brent naik US$2,47 atau 3,4% menjadi US$75,67 per barel. Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) naik US$2,35 atau 3,4%, menjadi US$70,62.

Itu adalah penutupan tertinggi untuk Brent dan WTI sejak 8 Juni.

Di AS, crack spread bensin, ukuran margin keuntungan penyulingan, ke level tertinggi sejak Juli 2022. Sementara itu, diesel berjangka AS naik sekitar 5% ke level tertinggi sejak akhir April.

Baca Juga: Tiga Indeks Utama Wall Street Kompak Menguat Setelah Keputusan The Fed

Pasar minyak mendapat dukungan dari laporan AS yang menunjukkan penjualan ritel secara tak terduga naik pada Mei dan klaim pengangguran yang lebih tinggi dari perkiraan pekan lalu memangkas dolar ke level terendah lima minggu versus sekeranjang mata uang lainnya.

Dolar yang lebih lemah membuat minyak mentah lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya, yang dapat meningkatkan permintaan minyak.

Data pada hari Kamis juga menunjukkan throughput kilang minyak China naik 15,4% pada bulan Mei dari tahun sebelumnya, mencapai rekor total tertinggi kedua.

Permintaan China untuk minyak diperkirakan akan terus meningkat pada tingkat yang pasti selama paruh kedua tahun ini, kata kepala eksekutif Kuwait Petroleum Corp.

“Jumlah kilang China memulai reli harga minyak. Kemudian, tentu saja, Anda memiliki situasi makro dengan dolar (AS) turun sebagian karena jeda Federal Reserve AS dalam menaikkan suku bunga, sementara di Eropa mereka masih menaikkan suku bunga, ”kata Phil Flynn, seorang analis di Price. Grup Futures.

Baca Juga: Harga Minyak Mentah Turun, Rabu (14/6): Brent ke US$73,20 dan WTI ke US$68,27

Bank Sentral Eropa (ECB) menaikkan suku bunga ke level tertinggi 22 tahun seperti yang diharapkan pada hari Kamis. Ini mengisyaratkan pengetatan kebijakan lebih lanjut, karena memerangi inflasi yang tinggi.

"Prospek pertumbuhan ekonomi dan inflasi masih sangat tidak pasti," kata Presiden ECB Christine Lagarde.

Pada hari Rabu, The Fed mempertahankan suku bunga tidak berubah tetapi mengisyaratkan kenaikan setidaknya setengah poin persentase pada akhir tahun.

Suku bunga yang lebih tinggi pada akhirnya meningkatkan biaya pinjaman bagi konsumen, yang dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan mengurangi permintaan minyak.

Di sisi penawaran, analis memperkirakan pengurangan produksi minyak mentah sukarela yang diterapkan pada bulan Mei oleh OPEC+, Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, dan oleh Arab Saudi pada bulan Juli, untuk mendukung harga pada saat permintaan kuat.

UBS memperkirakan, defisit pasokan sekitar 1,5 juta barel per hari (bpd) di bulan Juni dan lebih dari 2 juta bpd di bulan Juli.

"Begitu defisit ini terlihat pada persediaan minyak di darat, kami perkirakan harga minyak cenderung lebih tinggi," kata bank dalam sebuah catatan.

Baca Juga: Harga Komoditas Energi Menyentuh Level Terendah Tahun 2023, Simak Prospeknya

Di Irak, delegasi energi Turki akan bertemu dengan pejabat perminyakan Irak di Baghdad pada 19 Juni untuk membahas dimulainya kembali ekspor minyak Irak utara, kata wakil menteri perminyakan Irak untuk urusan hulu, Basim Mohammed, kepada Reuters.

Turki menghentikan 450.000 barel per hari ekspor utara Irak melalui pipa Irak-Turki pada 25 Maret setelah putusan arbitrase oleh Kamar Dagang Internasional (ICC).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Trik & Tips yang Aman Menggunakan Pihak Ketiga (Agency, Debt Collector & Advokat) dalam Penagihan Kredit / Piutang Macet Managing Customer Expectations and Dealing with Complaints

[X]
×