kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,71   -11,32   -1.32%
  • EMAS943.000 -0,32%
  • RD.SAHAM -0.29%
  • RD.CAMPURAN -0.05%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Harga minyak menguat di awal pekan ini


Senin, 21 Juni 2021 / 07:16 WIB
Harga minyak menguat di awal pekan ini
ILUSTRASI. Senin (21/6) pukul 7.08 WIB, harga minyak WTI menguat 0,45% menjadi US$ 71,96 per barel.

Reporter: Wahyu Tri Rahmawati | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Harga minyak menguat di awal pekan ini. Senin (21/6) pukul 7.08 WIB, harga minyak west texas intermediate (WTI) kontrak Juli 2021 di New York Mercantile Exchange berada di US$ 71,96 per barel, menguat 0,45% jika dibandingkan dengan akhir pekan lalu pada US$ 71,64 per barel.

Sedangkan harga minyak brent kontrak Agustus 2021 di ICE Futures berada di US$ 73,77 per barel. Harga minyak acuan Amerika Serikat (AS) ini naik 0,35% dari harga di akhir pekan lalu pada US$ 73,51 per barel.

Sumber OPEC mengatakan kelompok produsen memperkirakan pertumbuhan produksi minyak Amerika Serikat (AS) yang terbatas tahun ini meskipun ada kenaikan harga. "Pasar minyak reli karena OPEC skeptis bahwa peningkatan produksi minyak AS akan cukup untuk mengubah rencana mereka untuk mendukung harga," kata Phil Flynn, analis senior di Price Futures Group di Chicago.

Pada hari Rabu, Brent menetap pada harga tertinggi sejak April 2019 dan WTI ditutup pada level tertinggi sejak Oktober 2018. Keuntungan dibatasi oleh kekhawatiran yang berkepanjangan tentang pandemi dan dolar AS yang lebih kuat, yang membuat minyak lebih mahal dalam mata uang lainnya.

Baca Juga: Saudi Aramco Menjual Saham di Anak Usaha Jaringan Pipa Minyak Senilai US$ 12,4 Miliar

Pejabat dari Dewan Komisi Ekonomi OPEC (ECB) dan presenter eksternal menghadiri pertemuan yang berfokus pada output AS. OPEC mendengar dari lebih banyak prediksi tentang prospek 2021 dan 2022 pada pertemuan terpisah pada hari Kamis.

Sumber industri mengatakan, produksi minyak AS untuk 2022 diprediksi meningkat antara 500.000 dan 1,3 juta barel per hari. "Sentimen umum mengenai shale adalah akan kembali karena harga naik tetapi tidak terlalu cepat," kata sumber di salah satu perusahaan yang memberikan perkiraan kepada OPEC.

Harga minyak yang lebih tinggi telah mendorong beberapa perusahaan energi AS kembali mengoperasikan sumur. Jumlah rig minyak, indikator awal produksi masa depan, naik delapan minggu ini menjadi 373, tertinggi sejak April 2020, menurut perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.

Baca Juga: Anjlok 6% dalam sepekan, emas berada di minggu terburuk dalam lebih dari 1 tahun

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Excel Master Class: Data Analysis & Visualisation Supply Chain Planner Development Program

[X]
×