kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45919,51   10,20   1.12%
  • EMAS1.350.000 0,52%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Melemah dalam Sepekan di Tengah Ketegangan Timur Tengah


Sabtu, 13 April 2024 / 07:30 WIB
Harga Minyak Melemah dalam Sepekan di Tengah Ketegangan Timur Tengah
ILUSTRASI. Harga minyak membukukan kerugian mingguan karena perkiraan pertumbuhan permintaan minyak dunia yang bearish. REUTERS/Angus Mordant/File Photo


Sumber: Reuters | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Harga minyak naik sekitar 1% pada hari Jumat di tengah ketegangan geopolitik di Timur Tengah tetapi membukukan kerugian mingguan karena perkiraan pertumbuhan permintaan minyak dunia yang bearish dari Badan Energi Internasional (IEA) dan kekhawatiran terhadap melambatnya suku bunga AS. penurunan suku bunga.

Mengutip Reuters, minyak mentah berjangka Brent naik 71 sen menjadi US$ 90,45 per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 64 sen menjadi US$ 85,66.

Dalam sepekan ini, Brent turun 0,8%, sementara WTI turun lebih dari 1%.

Selama seminggu, harga minyak mendekati level tertinggi dalam enam bulan di tengah kekhawatiran bahwa Iran, produsen OPEC terbesar ketiga, mungkin akan membalas serangan pesawat tempur Israel terhadap kedutaan Iran di Damaskus pada hari Senin.

Baca Juga: Harga Minyak Naik, Dipicu Meningkatnya Ketegangan Geopolitik di Timur Tengah

“Fokus utama pasar adalah apakah Iran akan membalas terhadap Israel,” kata Andrew Lipow, presiden Lipow Oil Associates seperti dikutip Reuters.

Hal ini dikhawatirkan akan mengganggu pasokan terkait dengan peristiwa di Timur Tengah yang mendukung harga.

AS memperkirakan serangan Iran terhadap Israel akan terjadi, namun serangan tersebut tidak akan cukup besar untuk menarik Washington ke dalam perang, menurut seorang pejabat AS. 

Sumber-sumber Iran mengatakan Teheran telah mengisyaratkan tanggapan yang bertujuan menghindari eskalasi besar.

Masalah rantai pasokan masih membawa risiko terbesar karena Iran terus mempertahankan ancamannya untuk menutup Terusan Suez, kata Tim Snyder, ekonom di Matador Economics.

Badan Energi Internasional memangkas perkiraan pertumbuhan permintaan minyak dunia pada tahun 2024 menjadi 1,2 juta barel per hari (bph).

OPEC pada hari Kamis mengatakan permintaan minyak dunia akan meningkat sebesar 2,25 juta barel per hari (bph) pada tahun 2024.

“Untuk saat ini pasar sebagian besar berada pada kelompok pertumbuhan permintaan OPEC sebesar 2,2 juta barel per hari dibandingkan dengan perkiraan IEA yang diturunkan sebesar 1,2 juta barel per hari,” kata Ole Hansen dari Saxo Bank.

Kenaikan pada hari Jumat menghapus kerugian pada sesi sebelumnya, yang didominasi oleh inflasi AS yang membandel sehingga mengurangi harapan penurunan suku bunga pada awal Juni.

Baca Juga: Harga Minyak Turun, Data Inflasi Mengurangi Harapan Penurunan Suku Bunga

Suku bunga yang lebih tinggi dapat melemahkan pertumbuhan ekonomi dan menekan permintaan minyak.

Perusahaan-perusahaan energi AS pada minggu ini mengurangi jumlah rig minyak yang beroperasi selama empat minggu berturut-turut, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes dalam laporannya yang diikuti dengan cermat.

Jumlah rig minyak dan gas, yang merupakan indikator awal produksi di masa depan, turun tiga rig menjadi 617 rig dalam sepekan hingga 12 April, terendah sejak November.

Manajer keuangan menaikkan posisi net long minyak mentah berjangka AS dan posisi opsi pada minggu yang berakhir 9 April, kata Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS (CFTC).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×