kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45920,31   -15,20   -1.62%
  • EMAS1.345.000 0,75%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Harga Minyak Dunia Terus Turun Selasa (5/3), Brent ke US$82,48 dan WTI ke US$78,33


Selasa, 05 Maret 2024 / 15:28 WIB
Harga Minyak Dunia Terus Turun Selasa (5/3), Brent ke US$82,48 dan WTI ke US$78,33
ILUSTRASI. Pump Jacks are seen at sunrise near Bakersfield, California October 14, 2014. REUTERS/Lucy Nicholson


Sumber: Reuters | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - Harga minyak turun untuk hari kedua pada hari Selasa (5/3). Janji China untuk mentransformasi perekonomiannya di tengah pertumbuhan yang terhambat sejak pandemi COVID gagal memberikan kesan kepada investor bahwa mereka khawatir terhadap konsumsi yang lebih lambat.

Melansir Reuters, harga minyak Brent untuk bulan Mei turun 32 sen atau 0,4% menjadi US$82,48 per barel pada pukul 07.57 GMT.

Sementara minyak West Texas Intermediate (WTI) turun 41 sen atau 0,5% menjadi US$78,33. Brent berada di jalur untuk jatuh untuk sesi kelima berturut-turut pada hari Selasa.

Baca Juga: Harga Minyak Turun Karena Transformasi Ekonomi Tiongkok Tak Membuahkan Hasil

China berjanji untuk “mengubah” model pembangunan ekonominya dan mengekang kelebihan kapasitas industri sambil menetapkan target pertumbuhan ekonomi pada tahun 2024 sekitar 5%, serupa dengan target tahun lalu dan sejalan dengan ekspektasi para analis.

Target tersebut akan lebih sulit dicapai tahun ini karena China pada tahun 2023 mendapat manfaat dari imbas positif dari dampak pandemi COVID-19 pada tahun 2022, kata para analis, sehingga berpotensi membebani sentimen investor.

Importir minyak mentah terbesar di dunia ini juga berjanji untuk meningkatkan eksplorasi dan pengembangan sumber daya minyak dan gas alam, namun pada saat yang sama berjanji untuk memperketat kendali atas konsumsi bahan bakar fosil.

Sementara kekhawatiran terhadap prospek permintaan China menekan harga lebih rendah, faktor pasokan yang berasal dari produsen utama mengurangi produksi dan kekhawatiran geopolitik akibat perang Israel-Gaza menjadi faktor yang mendasari harga minyak mentah.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya (OPEC+) pada hari Minggu memperpanjang pengurangan produksi minyak secara sukarela sebesar 2,2 juta barel per hari (bpd) hingga kuartal kedua untuk mendukung harga di tengah kekhawatiran pertumbuhan global dan peningkatan produksi di luar kelompok tersebut.

Baca Juga: Usai Berlari, Minyak Mentah dan Batubara Diprediksi Mengalami Konsolidasi

Namun, persediaan minyak mentah AS diperkirakan meningkat sekitar 2,6 juta barel pada minggu lalu, menurut jajak pendapat awal Reuters pada hari Senin. Sementara persediaan minyak sulingan dan bensin diperkirakan lebih rendah.

"Pasar telah bergerak lebih tinggi dalam beberapa pekan terakhir di tengah membaiknya fundamental. Kenaikan harga spot menunjukkan pasar fisik mulai mengetat di tengah sejumlah gangguan sisi pasokan lainnya," kata analis ANZ dalam sebuah catatan pada hari Senin.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Sales and Operations Planning (S&OP) Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet

[X]
×